Connect with us

Kolom & Opini

Keuntungan Berbisnis Kotoran – siarminang.net

Keuntungan Berbisnis Kotoran – Beritasumbar.com


Mungkin agak tekesan jorok istilah keuntungan berbisnis kotoran ini kita dengar. Tapi hal ini sangat membantu meningkatkan ekonomi para petani. Kotoran disini yang dimaksud adalah kotoran binatang ternak seperti sapi, kambing, kerbau atau lainnya yang banyak di pelihara masyarakat.

Tapi tidak bagi para petani terutama tanaman palawija. Mereka sangat membutuhan kotoran ternak yang sudah diolah menjadi pupuk kompos. Kompos sangat bagus dalam meningkatkan hasil pertanian.

Seperti di Alahan Panjang yang merupakan salah satu daerah penghasil bawang merah di Sumatera Barat. Hampir seluruh masyarakatnya melakukan budidaya tanaman yang satu ini. Selain melakukan penanaman bawang merah, masyarakat Alahan Panjang juga melakukan budidaya tanaman hortikultura lainnya seperti kubis, brokoli, kentang, dan tanaman lainnya.

Salah satu komponen yang perlu ada dalam kegiatan budidaya adalah pupuk kompos. Hampir seluruh petani yang melakukan kegiatan budidaya pasti memerlukan pupuk kompos untuk menunjang tanaman mereka tumbuh lebih baik. Banyaknya masyarakat yang bertani tersebut menyebabkan banyaknya permintaan akan pupuk kompos di Alahan Panjang membuat Pak Triana memilih untuk melakukan usaha pengolahan kotoran hewaan ternak menjadi pupuk kompos. Bapak Triana merupakan pelaku usaha pengolahan kotoran hewan menjadi pupuk kompos yang berada di Jorong Galagah, Alahan Panjang.

Meski hampir seluruh masyarakat Alahan Panjang yang bekerja sebagai petani membutuhkan pupuk kompos, usaha pupuk kompos ini masih saja tidak dilirik oleh masyarakat sekitar. Bahan baku yang murah dan mudah didapat juga tak menjadikan usaha ini menjadi pilihan oleh masyarakat untuk dijadikan usaha. Mengapa masyarakat tidak ingin melakukan usaha ini ? Padahal menurut Bapak Triana usaha ini sangat menguntungkan. Keuntungan usaha ini bisa melebih usaha dari budidaya tanaman bawang merah yang dilakukan oleh masyarakat sekitar.

. Limbah Kotoran Ternak

Kotoran ternak merupakan limbah hasil buangan yang dihasilkan oleh hewan-hewan ternak. Kotoran ternak yang biasa juga disebut dengan limbah kotoran ternak ini dapat berupa padatan maupun cair. Padatan dapat disebut dengan feses sedangkan yang berbetuk cairan dapat berupa urine. Limbah kotoran ternak ini sering kali disepelekan oleh masyarakat, padahal jika diolah lebih lanjut dapat menghasilkan pundi-pundi yang sangat menguntungkan, baik itu bagi pada pelaku usaha ini maupun bagi masyarakat sekitar.

Kebanyakan peternak yang ditemui, tidak melakukan pengolahan terhadap kotoran atau limbah yang dihasilkan. Peternak lebih memilih menjual secara langsung kotoran tersebut pada para petani. Padahal, peternak hanya mendapatkan upah dari memasukkan kotoran kedalam karung saja. Kotoran-kotoran ini akan menjadi lebih berharga jika dilakukan pengolahan menjadi pupuk kompos.

Perlu pengolahan lebih lanjut terhadap limbah-limbah tersebut agar tidak menjadi masalah lingkungan. Limbah kotoran yang bisa dijadikan bahan dalam pembuatan pupuk kompos dapat berupa kotoran sapi, ayam maupun kambing. Ketiga kotoran tersebut dapat dijadikan pupuk kompos dikarenakan memiliki kandungan yang sangat baik bagi tanah.

PUPUK KOMPOS

Kompos merupakan pupuk yang dihasilkan akibat penguraian bahan-bahan organik menjadi bentuk yag lebih sederhana dengan adanya bantuan dari mikrooganisme baik itu aerob mupun anaerob yang didukung oleh lingkungan yang sesuai. Pembuatan pupuk kompos ini dilengkapi oleh beberapa bahan tambahan selain bahan organik yaitu organisme pengurai, baik itu mikroorganisme maupun makroorganisme serta juga ditambahkan aktivator kedalam pembuatan kompos.

Pembuatan pupuk kompos terbilang mudah, pembuatannya hanya dimulai dengan pengadaan bahan baku utama yaitu pupuk kandang. Pengadaan pupuk kandang ini didapatkan dari daerah penghasil kotoran seperti daerah Payakumbuh, Padang, maupun Solok. Pengadaan dari daerah-daerah tersebut dilakukan dikarenakan jumlah kotoran hewan yang tidak memadai jika hanya dilakukan pengadaaan pada daerah Alahan Panjang saja.

Setelah didapatkan kotoran hewan ternak, maka kotoran tersebut akan dilakukan pendiaman selama 1 minggu. Pendiaman kotoran hewan ini bertujuan untuk menghilangkan gas metana yang ada pada kotoran tersebut, serta untuk menurunkan bakteri merugikan pada kotoran hewan tersebut.

Kegiatan selanjutnya adalah mencampurkan seluruh kotoran hewan menggunakan mesin penggiling. Pencampuran seluruh bahan pembuatan kompos dilakukan dengan perbandingan 60% untuk kotoran sapi, 30% untuk kotoran ayam, 2,5% untuk kotoran kambing dan 7,5% untuk bahan tambahan dari pupuk kompos. Bahan tambahan ini terdiri dari EM 4 yang merupakan bahan dekomposer, kapur serta thitonia. Setelah dilakukan pencampuran akan didapatkan tekstur pupuk yang seperti tanah, serta didapatkan pupuk kompos yang tidak beraroma bau.

Pengemasan merupakan tahap berikutnya setelah seluruh bahan tercampurkan. Pengemasan pupuk kompos dilakukan dengan cara memasukkan pupuk kompos kedalam karung goni. Dalam setiap karung goni akan memiliki berat sebanyak 33 kg. Karung goni tersebut nantinya akan dijait menggunakan mesin jahit sehingga pada saat proses pemindahan pupuk tersebut tidak terbuang.

Kompos memiliki beberapa keuntungan jika digunakan dalam hal budidaya diantaranya, mampu meningkatkan daya ikat air pada tanah, meingkatkan daya ikat tanah terhadap unsur hara, memperbaiki struktur tanah sehinngga lebih baik lagi, menjaga tanah agar tidak berderai atau seperti pasir, mengandung unsur hara yang lengkap meski diaplikasikan pada tanah dalam jumlah yang sedikit, menurunkan aktivitas mikroorganisme yang merugikan, memberikan makanan pada mikroorganisme yang baik untuk tanah dan tanaman.

Kompos merupakan semua bahan organik yang telah mengalami degradasi/peguraian/pengomposan sehingga berubah bentuk dan sudah tidak dikenali bentuk aslinya, berwarna hitam, dan tidak berbau (Indriani, 2011).

Kompos terbuat dari bahan organik, namun penggunaan bahan organik tersebut tidak dapat langsung digunakan dalam pembuatan kompos. Pengguaan bahan organik yang tidak dapat langsung digunakan dikarenakan adanya perbedaan perbandingan C/N antara tanah dengan bahan organik. C/N yang terkandung dalam bahan organik relatif lebih tinggi jika dibandingkan dengan C/N pada tanah. Nilai C/N pada tanah berkisar 10-12.

Prinsip pengomposan adalah menurunkan C/N ratio bahan organik hingga sama dengan C/N tanah (< 20). Semakin tingginya C/N bahan, proses pengomposan akan semakin lama karena C/N harus diturunkan. Kegiatan pengomposan ini juga terjadi penurunan kadar karbohidrat dan meningkatkan senyawa N yang larut. Sehingga akan didapatkan C/N semakin rendah dan relatif stabil mendekati C/N tanah (Indriani, 2011).

Melihat dari kandungan yang didapat dari setiap kotoran tersebut, sangat baik jika dijadikan pupuk kompos. Pupuk kompos yang diproduksi oleh Bapak  Triana ini dengan mencampurkan ketiga buah jenis kotoran tersebut. Pencampuran ini memiliki tujuan agar memperkaya kandungan yang dimiliki oleh pupuk kompos yang diproduksi. Selalu habisnya pupuk yang diproduksi menjadi bukti bahwa konsumen puas terhadap pupuk yang diproduksi, ini juga menjadi indikator bahwa pencampuran pupuk tersebut lebih memperkaya kandungan pupuk kompos.

BERBISNIS KOMPOS

Pembuatan yang mudah dan hanya memerlukan biaya sedikit, menjadikan bisnis ini sangat menjanjikan. Biaya yang perlu dikeluarkan untuk membeli bahan baku berupa kotoran hewannya hanya berkisar Rp. 10.000 per karung untuk kotoran sapi, Rp. 14.000 untuk kotoran kambing dan Rp. 17.000 untuk kotoran ayam per karungnya. Kotoran hewan ini sebenarnya sudah memiliki nilai jual, namun jika dilakukan pengolahan terhadap kotoran ini maka akan semakin meningkat nilai jualnya.

Salah satu cara meningkatkan nilai jual dari kotoran ini adalah dengan cara memberikan nilai tambah pada kotoran ternak tersebut. Meningkatnya nilai tambah pada kotoran hewan maka akan meningkatkan nilai jual pada kotoran tersebut dan akan berimbas pada meningkatnya pedapatkan dari pelaku usaha. Bapak Triana melakukan hal tersebut, beliau melakukan pencampuran terhadap tida jenis kotoran hewan berupa kotoran ayam, sapi dan kambing menjadi satu yang beliau jadikan pupuk kompos. Pencampuran ketiga bahan tersebut menjadi satu merupakan salah satu jalan yang dilakuakn beliau dalam memberikan nilai tambah pada kotoran hewan. Pupuk kompos yang dihasilkan dikemas kedalam karung goni yang setiap karungnya memiliki berat 33 kg. Setiap kali berproduksi akan menghasilkan 2 ton pupuk kompos siap edar.

Rata-rata dalam satu kali proses produksi atau yang biasa disebut satu kali mengaduk oleh Bapak Triana akan menghasilkan 66 karung atau seberat 2 ton pupuk kompos siap edar. Setiap kali pengadukan atau proses produksi akan membutuhkan tiga bahan baku utama dengan persentase 60% untuk kotoran sapi, 30% untuk kotoran ayam, dan 2,5% untuk kotoran kambing.

Maka akan didapatkan kebutuhan untuk kotoran sapi sebanyak 30 karung, kotoran ayam sebanyak 25 karung dan 2 karung untuk kotoran kambing, sehingga kebutuhan kotoran ternak sebanyak 52 karung. Jadi, bisa disimpulkan bahwa setiap 1 karung kotoran ternak akan menghasilkan 1,2 karung pupuk kompos siap edar. Melihat hal tersebut terbukti bahwa dengan melakukan tindakan pemberian nilai tambah pada kotoran ternak akan memberikan jumlah produksi yang lebih.

Pembuatan pupuk kompos ini, Bapak Triana hanya mengeluarkan biaya tambahan sebesar Rp. 130,682 per karungnya. Biaya tambahan ini terdiri dari bahan-bahan pendukung yang digunakan dalam pembuatan pupuk kompos. sedangkan untuk harga bahan baku yang berupa kotoran ayam, sapi dan kambing hanya perlu mengeluarkan biaya sebesar Rp. 13.667 dimana biaya tersebut merupakan rata-rata biaya yang dikeluarkan Bapak Triana  per karungnya.

Penambahan bahan-bahan tersebut menjadi satu maka akan menghasilkan nilai jual dari pupuk kompos tersebut sebesar Rp. 26.728,63 per karung pupuk kompos yang dihasilkan. Jika diberikan persentase terhadap seberapa besar pengolahan kotoran hewan ini menjadi pupuk kompos, maka akan persentasenya sebesar 65,95%. Persentase ini menunjukkan cukup tingginya penambahan nilai terhadap pengolahan kotoran hewan dan ini baik untuk dilakukan.

Dalam pelaksanaan kegiatannya, Bapak Triana memiliki 2 orang tenaga kerja termasuk dirinya sendiri dalam melakukan kegiatan pengolahan kotoran hewan ternak menjadi pupuk kompos. Bapak Triana mengeluarkan upah per harinya sebesar Rp. 75.000 per orangnya. Setiap gaji yang diberikan oleh Bapak Triana akan mennghasilkan imbalan sebesar Rp. 2.631,58. Imbalan ini didapatkan dari keuntungan yang didapatkan dari upah pengolahan kotoran hewan ini. Jika dilihat pada keuntungan yang diddapatkan oleh usaha ini maka akan didapatkan keuntungan sebesar Rp. 24.097,05 per karungnya.

Jika dilakikan dengan per sekali produksinya maka usaha ini akan mendapatkan keuntungan sebesar, Rp. 1.590.402. Keuntungan yang cukup besar untuk sekali produksi, dan Bapak Triana masih menjual produknya dibawah harga pasaran pupuk kompos yaitu sebesar Rp. 35.000 perkarungnya, yang biasanya kompetitor Bapak Triana menjualnya dengan harga sekitar Rp. 50.000 perkarungnya.

Bisa dibayangkan berapa keuntungan yang didapatkan jika menjual dengan harga pasaran pupuk kompos. Menjual dengan harga dibawah harga pasar saja telah memberikan keuntungan yang cukup besar bagi usaha pengolahan kotoran hewan ternak menjadi pupuk kompos.

Keuntungan usaha yang sangat besar, menyebabkan usaha ini patut untuk dilaksanakan juga bagi banyak masyarakat. Terbatasnya produsen yang melakukan usaha ini juga menjadikan usaha yang di geluti oleh Bapak Triana ini menjadi semakin menguntungkan. Bapak Triana juga mengatakan bahwa sejak awal penyetokan kotoran hewan tersebut tanpa dilakukannya pengolahan lebih lanjut saja sudah mendatangkan keuntungan bagi beliau. Usaha pengolahan kotoran hewan menjadi pupuk kompos ini menjadi semakin baik, dikarenakan usaha ini terletak pada daerah sentra pertanian.

KEUNTUNGAN YANG DIBERIKAN PADA LINGKUNGAN

Pengolahan pada kotoran hewan menjadi pupuk kompos, tidak hanya mendatangkan nilai tambah pada produk serta keuntungan bagi pelaku usaha. Usaha ini juga sangat berdampak baik pada lingkungan sekitar. Mengapa bisa demikian ? jika dilihat lebih lanjut lagi, kotoran-kotoran hewan ini juga memiliki dampak yang buruk bagi lingkungan jika tidak dilakukan pengolahan pada kotoran tersebut.

Kotoran hewan yang tidak diolah dan berserakan dilingkungan sekitar akan lebih banyak menghasilkan gas karbon yang dapat merusak ozon dibandingkan dengan asap pabrik maupun kendaraan.

Salah dalam melakukan pengolahan pada kotoran hewan juga akan berakibat fatal bagi lingkungan maupun manusia. Pembakaran kotoran hewan merupakan salah satu pengolahan kotoran hewan yang salah. Kotoran sapi, jika dilakukan pembakaran maka akan menghasilkan gas berbahaya, karena kotoran sapi sendiri mengandung gas amonia, karbon dioksida, karbon monoksida, dan gas metana.

Gas metana yang terbakar dapat menghasilkan gas karbon dioksida, sehingga karbon dioksida yang ada pada atmosfer akan meningkat dan menyebabkan efek rumah kaca. Selain itu, efek lainnya juga akan berbahaya bagi manusia jika gas berbahaya tersebut terhirup oleh manusia.

Tidak terolahnya kotoran hewan dengan baik juga akan berdampak pada penurunan kualitas air. Dikutip dari Fix Indonesia.com, pembuangan kotoran hewan secara sembarangan dapat menurunkan kualitas air berdasarkan parameter kandungan fecal coli, total coliform, BOD (Biological Oxygen Demand) dan H2S yang terdapat di dalam air. Limbah tinja berperan dalam meningkatkan kadar fecal coli atau bakteri E coli dalam air, dimana jika digunakan oleh manusia maka akan berakibat timbulnya masalah pada pencernaan manusia.

Melakukan pengolahan pupuk kompos tersebut, dapat menurunkan kadar bakteri E coli yang ada pada tanah. Selain itu, pengolahan tersebut juga akan menurunkan gas metana serta karbon dioksida yang ada pada kotoran hewan tersebut. Jika tidak dilakukan pengolahan terlebih dahulu terhadap kotoran tersebut, juga akan mempengaruhi tanaman. Tanaman akan menjadi layu atau seperti terbakar dikarenakan gas yang belum terurai pada kotoran hewan tersebut.

Pengolahan pupuk kompos yang benar sangat memiliki pengaruh baik bagi lingkungan maupun bagi pelaku usaha. Menjadikan usaha pengolahan pupuk kompos menjadi prioritas usaha akan mendatangkan keuntungan sekaligus menyelamatkan lingkungan sekitar.

Penulis: Mila Quinsy Calista
Mahasiswa Politeknik Pertanian Negeri Payakumbuh
Jurusan: Pengelolaan Agribisnis 



Sumber

Baca Selengkapnya
Click to comment

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Kolom & Opini

Filosofi Lidi – siarminang.net

Filosofi Lidi – Beritasumbar.com

Dari filosofi pohon kelapa yang sangat banyak manfaatnya, bahkan hampir seluruh bagian tanaman kelapa tersebut memberi manfaat untuk kehidupan manusia. Manusia sebagai makhluk yang paling sempurna tentu seharusnya juga memberi manfaat dan berperan menjaga bumi dan lingkungan setelah mengambil manfaat untuk kehidupan. Sesuai juga dengan perintah Tuhan dalam ajaran agama bahwa tujuan Tuhan menurun-kan manusia ke muka bumi ini adalah untuk beribadah dan berbuat yang bermanfaat.

Kenapa yang dikupas bagian lidi bukan akar atau buah atau bagian lainnya ? adalah karena lidi siklus perjalan hidup lidi yang pernah menempati posisi paling tinggi pada pohon kelapa, yaitu ketika masih menjadi bagian dari pucuk daun kelapa. Dengan segala manfaat dan fungsinya sebagai bagian dari pohon kelapa waktu berada paling tinggi lalu turun agak kebawah dan posisi tertingginya digantikan oleh pucuk yang baru tumbuh. Kemudian akhirnya sang lidi turun ke bawah yang dimanfaatkan oleh manusia sebagai sapu lidi, sebagai tusuk gigi, penyemat bungkusan daun, tusuk sate dan lain sebagainya.

Coba bandingkan dengan beberapa orang di negeri ini yang begitu turun dari posisi atau jabatan langsung sakit hati dan berubah menjadi provokator serta menyerang orang yang pernah mengangkatnya. Atau orang-orang yang iri dengki dengan jalan hidup atau siklus hidup orang lain, padahal rezeki setiap makhluk yang bergerak diatas bumi ini sudah dijamin Allah.

Sekedar memberi inspirasi terhadap siklus hidup yang seharusnya diterima dengan tulus ikhlas oleh semua orang, penulis coba menguraikan filosofi dari lidi kelapa ini.

Filosofi dari lidi :

  1. Sejak awal tumbuh sudah menempati posisi tertinggi lalu turun ke tengah lalu ke bawah selanjutnya jatuh ke tanah dan setelah jatuh ke tanah memberi manfaat.
  2. Membersihkan tanpa menjadi kotor karena sapu lidi akan selalu dibersihkan dan ditempatkan ditempat yang bersih.
  3. Kecil yang bersatu jadi lebih bermanfaat dan lebih kuat karena jika hanya satu lidi tak bisa dipakai untuk menyapu.
  4. Lidi ini juga berfungsi mempersatukan benda lain seperti pada tusuk sate  atau jadi semat pada bungkus daun dan sebagainya.
  5. Lidi juga bisa berfungsi atau memberi manfaat sebagai perantara atau pegangan kue atau makanan atau buah.
  6. Lidi yang dijadikan tusuk gigi berfungsi mengeluarkan kotoran dari dalam sela gigi. Artinya membantu membuang keburukan atau kuman penyakit.
  7. Lidi juga sering digunakan untuk menusuk sesuatu yang tersumbat sehingga menjadi lancar dan bersih. Artinya ikut membantu menyelesaikan persoalan bukannya malah menambah persoalan seperti sebagian orang di negeri ini yang hanya bisa mencela dan menghina.
  8. Lidi ini sangat lentur atau jika diambil filosofinya sangat dinamis tidak kaku yang jika dikorelasikan dengan sifat manusia sangat baik dalam membangun toleransi.
  9. Lidi dikenal karena kecilnya tetapi sangat bermanfaat, saking karena kecilnya sering dijadikan anekdot, cuma sebesar lidi. Artinya jika yang kecil saja memberi manfaat maka seharusnya yang lebih besar lebih memberi manfaat.

Demikian, semoga menginspirasi dan bermanfaat

Jakarta, 7-7-2021
Dedi Mahardi
Inspirator-Author



Sumber

Baca Selengkapnya

Kolom & Opini

Raih Keridhaan Allah melalui Etos Kerja – siarminang.net

Raih Keridhaan Allah melalui Etos Kerja – Beritasumbar.com

Dalam Manajemen Pendidikan Islam, etos kerja (semangat/motivasi kerja) dilandasi oleh semangat beribadah kepada Allah Swt. Maksudnya, bekerja tidak sekedar memenuhi kebutuhan duniawi melainkan juga sebagai pengabdian kepada Allah Swt, sehingga semangat kerja dalam lembaga pendidikan Islam tidak hanya untuk meraih harta tetapi juga meraih ridha Allah Swt.

Bila kita merujuk kepada KBBI, etos adalah pandangan hidup yang khas dari suatu golongan mayarakat. Jadi, pengertian etos kerja Manajemen Pendidikan Islam adalah seni mengatur semangat kerja yang menjadi ciri khas dan keyakinan seseorang atau suatu kelompok dalam lembaga pendidikan Islam.

Etos kerja dalam Manajemen Pendidikan Islam merupakan langkah awal dalam membentuk nilai-nilai akhlak yang ada di lembaga pendidikan yang berlandaskan pada Al-Quran da hadist Rasulullah Saw. Sebagai seorang muslim, keluhuran dan kebaikan akhlak dalam bekerja merupakan tingkatan keimanan dan ketakwaan yan paling tinggi di hadapan Allah Swt.

Firman Allah “dan carilah pada apa yang telah dianugerahkan Allah kepadamu (kebahagiaan) negeri akhirat, dan janganlah kamu melupakan bagianmu dari (kenikmatan) duniawi dan berbuat baiklah (kepada orang lain) sebagaimana Allah telah berbuat baik, kepadamu, dan janganlah kamu berbuat kerusakan di (muka) bumi. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang berbuat kerusakan.” (QS. Al-Qashash: 77).

Melalui ayat ini, poin penting bahwa Allah Swt mewajibkan hambanya untuk bekerja semata-mata karena Allah dengan berbuat baik (etos kerja) agar membawa kebaikan untuk orang banyak. Di sinilah Allah memerintahkan hambanya untuk senantiasa bekerja (berproses) ke arah yang lebih baik. Kebaikan untuk orang banyak ini adalah cara memanajemen pendidikan Islam dalam bekerja agar diridhai oleh Allah Swt.

Ada beberapa sifat manajemen etos kerja dalam Al-Quran yang patut dijadikan pijakan dalam bekerja. Sifat-sifat ini diharapkan dapat membawa perubahan baik dalam dunia pendidikan Islam. Apalagi ditengah persaingan kerja yang begitu kompetitif. Namun, apakah tidak boleh bekerja untuk mendapatkan keduniawiaan ? Jawabannya adalah boleh-boleh saja, toh kita juga hidup di dunia yang tentu membutuhkan sebuah usaha untuk mendapatkan nikmat fisik; uang, makanan, minuman, dan kehidupan layak. Tetapi jangan sampai kenikmatan dunia yang didapat dari sebuah etos kerja yang cerdas membuat lalai dan lupa dari perintah Allah Swt yang berkaitan dengan jalan menuju kehidupan akhirat yang haq.

Diantar sifat-sifat etos kerja di dalam Al-Quran tersebut yakni; Ikhlas. Firman Allah, Katakanlah, (Muhammad) “Sesungguhnya salatku, ibadahku, hidupku, dan matiku hanyalah untuk Allah. Tuhan semesta alam.” (Al-An’am: 162}. Ayat ini menyiratkan keikhlasan diri dalam menjalankan aktivitas apapun termasuk di dalam bekerja dan diniatkan hanya karena lillahita’ala.

Kemudian pada ayat lain, Al-Quran menyampaikan jika etos kerja ditunjukkan dengan kualitas dan kuantitas. Barang siapa yang mengerjakan amal saleh baik laki-laki maupun perempuan dalam keadaan beriman, maka sesungguhnya akan Kami berikan kepadanya kehidupan yang baik: dan sesungguhnya akan Kami beri balasan kepada mereka dengan pahala yang lebih baik daripada apa yang telah mereka kerjakan. (Al-Nahl/16:97).

Maksud ayat ini ialah seseorang harus mempunyai sikap optimis, bahwa kualitas dan kuantitas bekerja di kehidupan hari esok lebih baik dari hari ini. Penilaian etos kerja tersebut dapat dilakukan dengan kombinasi dari kemampuan, usaha, dan kesempatan yang dapat dinilai dari hasil kerja karyawan. Kualitas bekerja maksudnya adalah baik atau buruknya suatu efek dari pekerjaan tersebut. Sementara kualitas bekerja adalah banyaknya pekerjaan yang bisa kita kerjakan dalam satu waktu.

Di lain ayat dan surat, Allah memerintahkan manusia untuk  memilik sikap adil dalam mengeerjakan sesuatu. Dan kalau ada dua golongan dari mereka yang beriman itu berperang hendaklah kamu damaikan antara keduanya! Tapi kalau yang satu melanggar perjanjian terhadap yang lain, hendaklah yang melanggar perjanjian itu kamu perangi sampai surut kembali pada perintah Allah. Kalau dia telah surut, damaikanlah antara keduanya menurut keadilan, dan hendaklah kamu berlaku adil; sesungguhnya Allah mencintai orang-orang yang berlaku adil. (Al Hujurat:49:9).

Maksud ayat di atas adalah keputusan yang memberatkan kepada satu kelompok akan menimbulkan ketidak nyamanan dalam Manajemen Pendidikan Islam, bahkan bisa menimbulkan konflik baru. Prinsip berlaku adil di dalam manajemen sumber daya manusia sangat diutamakan, karena sebagai seorang manusia, karyawan atau anggota lembaga pendidikan ingin diperlakukan sama tanpa di beda-bedakan. Manajer yang adil akan di sukai oleh anggota dan disegani sehingga denga keadilannya ia bisa mengarahkan anggota untuk berbuat atau tidak berbuat dengan suka rela.

Seorang muslim yang memiliki manajemen etos kerja adalah mereka yang selalu obsesif atau ingin berbuat sesuatu yang penuh manfaat yang pekerjaan merupakan bagian amanah dari Allah. Sehingga dalam Islam, semangat kerja tidak hanya untuk meraih harta tetapi juga meraih ridha Allah Swt.

Yang membedakan semangat kerja dalam Islam adalah kaitannya dengan nilai serta cara meraih tujuannya. Bagi seorang muslim bekerja merupakan kewajiban yang hakiki dalam rangka menggapai ridha Allah Swt. Semoga kita adalah salah satu darinya.

Oleh; Dedi Hendris

Mahasiswa Manajemen Pendidikan Islam Pascasarjana IAIN Batusangkar dan Guru Bahasa Indonesia di MTsN 1 Kota Payakumbuh



Sumber

Baca Selengkapnya

Kolom & Opini

Rugi Rasa Untung – siarminang.net

Rugi Rasa Untung – Beritasumbar.com

Apakah beberapa fenomena terbalik yang terjadi ditengah masyarakat bangsa ini atau mungkin juga ditengah masyarakat dunia adalah pertanda bahwa kiamat sudah dekat ? Wallahu a’lam bishawab hanya Allah pencipta langit dan bumi yang tahu persis. Banyak hal atau kasus yang dulunya tidak pernah terjadi sekarang mulai bermunculan, seperti orang berkendaraan melawan arus, orang kaya yang masih serakah atau orang-orang yang bangga melakukan kesalahan atau keburukan. Sebagian orang tidak peduli lagi dengan halal atau haram, malah muncul anekdot “mendapatkan yang haram saja susah apalagi yang halal”. Semua yang akan merugikan umat kelak diakhirat ketika ditimbang amal kebaikan dan keburukannya tidak lagi menjadi patokan atau pijakkan seseorang dalam bertindak dan bersikap. Jika untung rasa rugi tidak masalah karena dengan begitu orang akan terus berbuat baik atau positif dan berusaha untung lebih banyak sehingga baru terasa beruntung.  Yang repot rugi terasa untung ini, sehingga senang dan mungkin berfoya-foya dengan yang dia rasa untung tersebut padalah modal atau pokok yang dimakan sampai akhirnya bangkrut

Seiring dengan fenomena terbalik yang terjadi ditengah masyarakat tersebut muncul pula fenomena Matahari terbit dari utara, walaupun sudah dijelaskan oleh BMKG itu adalah fenomena biasa. Kita jadi ingat hadist bahwa salah satu tanda-tanda kiamat adalah Matahari terbit dari Barat, bukan seperti biasa terbit dari Timur.

“Tidak akan terjadi hari kiamat sehingga matahari terbit dari sebelah barat. Maka, apabila matahari terbit dari sebelah barat, lalu manusiapun akan beriman seluruhnya. Akan tetapi, kelakuan yang demikian itu di saat tidak berguna lagi keimanan seseorang yang belum pernah beriman sebelum beriman setelah kejadian tersebut atau memang berbuat kebaikan dengan keimanan yang sudah dimilikinya itu.” (HR. Bukhari, Muslim dan Abu Dawud).

Apa saja rugi rasa untung tersebut ?

  1. Masa bodo atau apatis, padahal hasil penelitian salah satu kunci sukses adalah komunikasi dan networking. Komunikasi dan networking hanya bisa dibangun dengan responsif dan peduli. Ada orang yang masa bodo menghalangi jalan orang lain padahal memberi jalan orang lain adalah sebuah perbuatan baik.
  2. Bangga tidak beradab dan beretika, seperti menyerobot antrian, membuang sampah disembarang tempat dan lain sebagainya. Padahal adab dan etika adalah kelebihan kepribadian seseorang.
  3. Kebiasaan berbuat salah sehingga lama-lama tidak lagi bisa membedakan mana yang benar dan yang salah, malah jika ada yang mengingatkan justru marah.
  4. Menghalalkan segala cara sehingga akhirnya tidak lagi bisa membedakan mana yang halal dan mana yang haram. Padahal yang haram itu jika bercampur dengan yang halal akan merusak yang halal.
  5. Menghina dan mencela lalu merasa lebih mulia atau lebih hebat, padahal perbuatan menghina dan mencela tersebut adalah perbuatan bejat atau perbuatan hina.
  6. Mengambil hak orang lain lalu merasa menang, padahal mengambil yang bukan hak tersebut jika tidak diganti atau diminta keikhlasan si pemilik akan menjadi utang kelak di akhirat.
  7. Sombong. Dengan kesombongan akan mengurangi nilai-nilai baik atau positif yang dimiliki, misalnya pintar tetapi sombong sehingga mengurangi simpati orang lain. Jika yang sombong tersebut tidak memiliki kelebihan makanya jadinya minus atau sombong doang dan kebanyakan memang begitu karena biasanya orang hebat tidak sombong. Sebaliknya rendah hati adalah kelebihan yang dapat menambah nilai lebih seseorang sekaligus dapat juga menutupi kekuranganya. 
  8. Merugikan orang lain atau merusak milik orang lain karena kecewa atau sakit hati padahal merusak milik orang lain tersebut sama seperti utang yang harus dibayar.

Sharing tentang rugi rasa menang ini dapat juga ditonton di channel youtube kami ;

Demikian, semoga ada manfaatnya dan menginspirasi pembaca untuk selalu introspeksi diri sehingga semakin hari semakin lebih baik dan lebih taat kepada Sang Pencipta dan semakin bermanfaat untuk orang lain.

“Semua orang bisa berbuat buruk atau jahat, tetapi orang beriman atau orang baik tidak pernah mau melakukannya~dm

Jakarta, 24 Juni 2021
Dedi mahardi
Inspirator – Author



Sumber

Baca Selengkapnya

Populer