Connect with us

News

Masih Ditemukan Cacing Hati dan Usus pada Hewan Potong Lebaran di Pasar Pariaman

Masih Ditemukan Cacing Hati dan Usus pada Hewan Potong Lebaran di Pasar Pariaman


Kamis, 14 Juni 2018 – 21:49:10 WIB – 49

Ilustrasi (Foto: Dok. Istimewa)

Pilwako Kota Padang 2018

PARIAMAN – Pemerintah Kota Pariaman melalui tim pengawasan pemotongan hewan dan peredaran daging jelang lebaran 1439 H lakukan monitoring dan pemantauan pasar selama dua hari Rabu s/d Kamis (13-14 ) di 4 Lokasi berbeda.

PPNS (Penyidik Pegawai Negeri Sipil) Satpol. PP dan Damkar Kota Pariaman yang bertindak sebagai Koordinator tim II mengatakan monitoring telah dilaksanakan semenjak hewan potong akan disembeli di RPH (Rumah Potong Hewan), Rabu (13/6).

“Tim terdiri atas Satpol PP, Babinkamtibmas, Dokter hewan, dan dari Dinas Peternakan yang terbagi atas 4 kelompok dengan jumlah anggota 7 orang di setiap tim,” sebut Riri di los Pasar daging Pariaman saat monitoring, Kamis (13/6) pagi.

Sedangkan tugas monitoring dan pengawasan dilaksanakan dari Rabu sore kemarin hingga kamis pagi ini.

“Ke 4 tim menyebar di 4 titik lokasi yang telah di tentukan yaitu Pasar Pariaman, Pasar Daging Desa Padang Birik-birik dan Cubadak Air Kec. Pariaman Utara dan , Pasar Kurai Taji,” ulas Riri.

Pada kesempatan dan Lokasi yang sama Dokter Hewan Wisnawati di tim II mengatakan masih adanya temuan cacing hati dan usus di beberapa hewan potong yang ada di pasaran.

“Pada saat monitoring hari ini kita temukan masih adanya hewan potong yang akan dijual terinveksi cacing hati dan cacing usus,” sebut Wisna.

Ia mengungkapkan, jika organ hewan ternak yang terinveksi cacing tadi dikonsumsi/diolah dan matang secara sempurna maka tidak akan menimbulkan dampak bagi manusia.

“Dengan catatan bagian yang terinveksi cacing tersebut harus dibuang, namun persoalannya selama ini yang menjadi konsumen daging tidak hanya rumah tangga saja akan tetapi pedagang sate juga sering membeli daging,” terang Wisna.

Ia mengulas, kalau daging tadi dimasak dengan sempurna seperti membuat rendang dengan suhu api yang tinggi tentu akan lebih baik, akan tetapi bagaimana jika dijadikan sate yang bisa dikatakan masaknya hanya separo matang.

” Disinilah dapat menimbulkan penyakit jika bakteri cacing tadi masih hidup, maka ia akan dapat berpindah pada manusia,” pungkasnya.

Wisna melaporkan menjelang lebaran tahun 2018 tercatat ada 10 ekor kerbau yang dipotong dan 21 ekor sapi dengan jumlah pedagang 18 orang.

Sedangkan persoalan kantong kresek hitam yang masih digunakan pedagang daging, ia mengatakan konsumen harus selektif dan cermat dalam membeli.

“Sudah sering kita ingatkan pada pedagang daging jangan menggunakan kantong kresek hitam lagi, mereka menjawab bahwa pada umumnya pembeli lebih menyukai kantong kresek hitam ketimbang kantong yang bening,” tuturnya.

Ketika MNK. News mencoba bertanya pada salah seorang pedagang daging Bujang (50) ia juga mengatakan hal yang sama, bahwa pembeli tidak menyukai kantong kresek warna bening karena bersifat transparan yang membuat hasil belanja terlihat jelas dari luar. (Warman)

Editor/Sumber: Ikhlas Bakri

Tag: daerah,metro,pariaman,sumatra-barat

Pererat Kemitraan dengan Wartawan, DPRD Bukittinggi Gelar Berbuka Bersama

Pererat Kemitraan dengan Wartawan, DPRD Bukittinggi Gelar Berbuka Bersama

BUKITTINGGI – Wartawan Kota Bukittinggi dari berbagai media cetak, cyber dan elektronik yang meliput kegiatan-kegiatan…

Silaturahmi Dengan Forkopimda, Dandim 0307 Tanah Datar Ajak Satukan Emosional Jiwa

Silaturahmi Dengan Forkopimda, Dandim 0307 Tanah Datar Ajak Satukan Emosional Jiwa

TANAH DATAR – Dandim 0307 Tanah Datar di bawah komando Letkol Inf Edi Sigianto Harahap S.Pd, M.I, menjalin silaturahmi…

LP2M Adakan Konsultasi untuk Kaum Perempuan Padang Pariaman

LP2M Adakan Konsultasi untuk Kaum Perempuan Padang Pariaman

PADANG PARIAMAN – LP2M (Lembaga Pengkajian dan Pemberdayaan Masyarakat) adakan Konsultasi Daerah Multi Pemangku…

Kritisi Penyerangan Kantor Radar Bogor oleh Massa PDIP, Ini Kata Mahfud MD

Kritisi Penyerangan Kantor Radar Bogor oleh Massa PDIP, Ini Kata Mahfud MD

POLITIK – Anggota Dewan Pengarah Badan Pembinaan Ideologi Pancasila Mahfud MD menyebut penyerangan kantor surat kabar…

Asuransi Memberikan Ketenangan Pemudik Menikmati Perjalanan ke Kampung Halaman

Asuransi Memberikan Ketenangan Pemudik Menikmati Perjalanan ke Kampung Halaman

Oleh : DR. (C) Abdullah Amrin, SE.,M.M.

Mudik sudah merupakan tradisi yang tidak hanya terjadi di Indonesia namun…





Sumber

Baca Selengkapnya
Click to comment

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Berita

Peringati Mosi Integral Mohammad Natsir, Fadli Zon Hadiahkan Karyanya kepada Anies Baswedan – Fadli Zon

Peringati Mosi Integral Mohammad Natsir, Fadli Zon Hadiahkan Karyanya kepada Anies Baswedan


Anggota DPR-RI, Fadli Zon memberikan karyanya kepada Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan. Karya tersebut berupa buku yang ditulisnya berjudul Islam dan Demokrasi. 

Politisi Senior dari Partai Gerindra ini, menyerahkan karya tulisnya kepada Anies Baswedaan bertepatan dengan peringatan “Mosi Integral” Mohammad Natsir. 

Peringatan tersebut jatuh pada tanggal 3 April 1950. Mosi Integral Mohammad Natsir dalam sejarah perjalanan bangsa Indonesia sering disebut sebagai Proklamasi ke-2. Sekaligus dicatat sebagai lahirnya Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI).

“Hari ini, 3 April (1950) kita peringati “Mosi Integral” Mohammad Natsir, Proklamasi ke-2 lahirnya Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI),” ungkapnya, sebagaimana diposting dalam laman akun twitter pribadinya @fadlizon pada tanggal 3 April 2021.

Sumber



Sumber

Baca Selengkapnya

Berita

Fadli Zon Bertemu Ernie Djohan, Tengku Zulkarnain Teringat Masa Kecil – Fadli Zon

Fadli Zon Bertemu Ernie Djohan, Tengku Zulkarnain Teringat Masa Kecil


Politikus Partai Gerindra Fadli Zon memosting pertemuannya dengan penyani legendaris Ernie Djohan di lini masa akun Twitternya.

Dalam pertemuannya dengan pelantun tembang-tembang lawas ini, Fadli meminta secara khusus minta tandata-tangannya di koleksi piringan hitamnya sebanyak 50-an.

Fadli mengungkapkan pelantun lagu Teluk Bayur dan Kau Selalu di Hatiku itu sebentar lagi akan memasuki usia 70 tahun.

“Ketemu penyanyi legendaris Uni Ernie Djohan sekalian minta tanda tangan utk 50an piringan hitam. Sebentar lg berusia 70 tahun, dan sudah berkarya sejak usia 12 tahun. Lagu yang terkenal antara lain Teluk Bayur, Kau Selalu di Hatiku, Mutiara yang Hilang. Sehat terus Uni,” kata Fadli dikutip dari lini masa akun Twitternya, @Fadlizon, Sabtu (27/3/2021).

Postingan Fadli Zon langsung direspons sejumlah pengguna Twitter. Salah satunya mantan Wakil Sekretaris Jenderal Majelis Ulama Indonesia (MUI) Tengku Zulkarnain yang mengaku saat kecil hafal lagu-lagu Ernie Johan.

“Salam buat Uni Ernie Djohan…Saat kecil hampir semua lagu beliau saya hafal. Mutiara yang Hilang salah satu yang terbaik…” cuit pria yang biasa disapa Ustad Tengku Zul ini.

Sumber



Sumber

Baca Selengkapnya

Berita

Mereka Kelihatan Jujur – Fadli Zon

Polemik Hagia Sophia, Fadli Zon Sarankan Indonesia Tunjukkan Sikap Terbuka


Politikus sekaligus anggota DPR RI Fadli Zon baru-baru ini angkat suara menanggapi pernyataan Kapolsek Setu yang mengaku tidak tahu menahu soal adanya kabar dan informasi anggota polisi penembak Laskar FPIyang meninggal dunia.

Dalam cuitan yang diunggah di akun Twitternya, Fadli Zonmengungkapkan pendapatnya soal Kapolsek Setu yang menyampaikan bahwa dirinya tidak menerima laporan insiden kecelakaan tunggal yang mengakibatkan anggota polisi penembak FPI meninggal dunia.

Fadli Zonmenilai bahwa Kapolsek Setu terlihat sebagai sosok pemimpin yang jujur, sehingga pernyataan yang disampaikannya diyakini sebagai pernyataan yang penuh dengan kejujuran.

Kapolseknya kelihatan jujur,” tulis Fadli Zon sebagaimana dikutip PikiranRakyat-Tasikmalaya.com dari akun Twitter @fadlizon, Minggu, 28 Maret 2021.

Diketahui sebelumnya, Badan Reserse Kriminal (Bareskrim) Polri menyebut satu orang polisi terlapor dalam kasus pembunuhan di luar hukum atau unlawful killing terhadap empat laskar FPI meninggal dunia akibat kecelakaan.

Diberitakan Pikiran Rakyat sebelumnya, Kepala Badan Reserse Kriminal (Kabareskrim) Polri Komjen Agus Harianto membenarkan informasi tersebut.

“Saat gelar perkara, saya mendapat informasi kalau salah satu tersangka meninggal dunia karena kecelakaan,” kata Agus saat dikonfirmasi, Kamis, 25 Maret 2021.

Namun demikian Agus tidak merinci di mana lokasi kecelakaan anggota polisi tersebut hingga akhirnya meninggal dunia.

“Silahkan ditanya ke penyidik ya,” ucapnya.

Sumber



Sumber

Baca Selengkapnya

Populer