Connect with us

News

Mengurai kemacetan di jalur Padang-Bukittinggi

Mengurai kemacetan di jalur Padang-Bukittinggi


Padang, (Antaranews Sumbar) – Bagi sejumlah pemudik di Sumatera Barat jalur Padang-Bukittinggi adalah momok karena rute yang hanya berjarak sekitar 100 kilometer tersebut dalam kondisi normal ditempuh sekitar 2,5 jam. Pada masa arus mudik Lebaran, bisa menjadi 8 jam.

Sebagai salah satu jalur utama di Ranah Minang, sebenarnya sudah ada sejumlah jalan alternatif menuju kota yang dikenal dengan ikon Jam Gadang tersebut.

Salah satunya adalah jalur Sicincin-Malalak, atau bisa juga ditempuh dari Padang melewati Sitinjau Laut, terus ke Solok via Ombilin tembus ke Kabupaten Tanah Datar kemudian menuju Baso.

Namun, kuatnya daya tarik jalur Padang-Bukittinggi membuat para pengendara rela bermacet-macet. Selain pemandangan yang elok, beragam kelezatan kuliner khas Minang hadir di sepanjang jalur yang sayang untuk dilewatkan.

Saat memasuki Lembah Anai yang merupakan kawasan cagar alam, pengendara akan dimanja oleh kesejukan pepohonan yang masih hijau hingga terdapat satu objek wisata yang cukup dikenal, yaitu air terjun Lembah Anai yang posisinya tepat berada di pinggir jalan.

Selepas dari Padang Panjang tepatnya di Koto Baru pemandangan Gunung Marapi dan Singgalang yang tepat berada di sisi kanan dan kiri jalan.

Tidak hanya itu, perjalanan ke Bukittinggi juga mengasyikkan karena kontur jalan yang lumayan menantang sarat akan tanjakan dan turunan hingga tikungan tajam.

Belum lagi, beragam kuliner yang tersaji di sepanjang jalan, seperti perkedel jagung di Lembah Anai, satai di Padang Panjang, beberapa rumah makan khas Minang, bika di Koto baru, hingga beragam camilan khas nan nikmat.

Hadirnya beragam kuliner yang nikmat serta pemandangan yang rancak menjadi daya tarik jalur Padang-Bukittinggi di kalangan pemudik. Apalagi, pada saat mudik ratusan ribu kendaraan para perantau dari luar Sumbar juga lalu-lalang sehingga jalanan kian sesak dan padat.

Tidak hanya itu, Bukittinggi sebagai kota wisata juga menjadi daya tarik bagi pengunjung untuk menghabiskan liburan Lebaran sehingga perjalanan ke kota itu makin ramai.

Popularitas Jam Gadang, Ngarai Sianok, hingga kuliner khas, seperti nasi kapau, itiak lado hijau telah menjadikan Bukittinggi sebagai pusat kunjungan.

Berdasarkan identifikasi yang dilakukan Polda Sumatera Barat terdapat empat sumber kemacetan pada jalur utama Padang menuju Bukittinggi yang selama ini selalu menjadi persoalan saat arus mudik Lebaran.

Titik Kemacetan

Empat titik sumber kemacetan tersebut, yaitu Pasar Lubuk Alung, Kawasan Lembah Anai, Pasar Koto Baru, dan Pasar Padang Luar.

Menurut Dirlantas Polda Sumbar Kombes Pol. Singgamata, pihaknya telah menyiapkan skenario untuk meminimalkan kemacetan pada jalur Padang-Bukittinggi, terutama pada lokasi yang menjadi sumber kemacetan.

Di Pasar Lubuk Alung Kabupaten Padang Pariaman merupakan pasar tumpah sehingga perjalanan akan tersendat akibat aktivitas jual beli.

Pasar yang tepat berada di sisi kanan dan kiri jalan tersebut memang cukup ramai karena menjadi tempat berbelanja warga sekitar serta terdapat terminal angkutan kota.

Untuk itu, akan dilakukan rekayasa arus lalu lintas apabila kepadatan sudah cukup tinggi akan pengendara akan diarahkan melalui jalur alternatif, seperti belok kiri di Simpang Lubuk Alung, Pariaman menuju Sicincin, kata Singgamata.

Di Pasar Lubuk Alung para pedagang yang berjualan di badan jalan akan ditertibkan dan di sisi kiri dan kanan jalan dipasang barikade.

Selanjutnya, untuk Kawasan Lembah Anai di Kabupaten Tanah Datar, sumber kemacetan berada di dekat lokasi air terjun. Di tempat itu banyak kendaraan yang parkir di sisi kanan dan kiri jalan menyebatkan antrean kendaraan hingga 10 kilometer.

Biasanya pengendara yang parkir adalah mereka yang hendak menikmati objek wisata air terjun Lembah Anai. Akan tetapi, di lokasi itu kapasitas lahan parkir amat terbatas di sisi kanan dan kiri jalan sebelum air terjun.

Akhirnya para pengendara memakai badan jalan untuk parkir sehingga arus lalu lintas tersendat menyebabkan antrean kendaraan yang terjebak macet di kawasan ini bisa mencapai hingga 10 kilometer panjangnya.

“Pada tahun ini kami melarang pengunjung air terjun untuk parkir di sisi jalan karena menjadi pemicu kemacetan,” katanya.

Ia menegaskan bahwa pihaknya tidak akan kompromi, apalagi saat arus padat.

“Jangan karena sekelompok orang yang ingin parkir, jadi korban ratusan orang terganggu perjalanannya,” ujarnya.

Berikutnya untuk Pasar Koto Baru di Kabupaten Tanah Datar setelah dilakukan identifikasi permasalahannya adalah kapasitas bangunan yang tidak mampu menampung pedagang sehingga transaksi akhirnya dilakukan di badan jalan.

Kemacetan di Pasar Koto Baru telah terjadi bertahun-tahun dan belum ada solusi tuntas, terutama pada saat hari pasaran.

Di pasar yang menjual hasil pertanian itu menjadi tempat pertemuan pedagang dan pembeli hingga memuat barang ke truk yang diparkir di badan jalan.

Dalam kondisi normal tidak ada masalah dengan badan jalan, tetapi ketika hari pasaran akan tumpah ke jalan, kata Singgamata.

Beragam solusi pun mengemuka untuk memecahkan persoalan kemacetan di Pasar Koto Baru mulai dari membuat jembatan layang hingga underpass.

Namun, menurut Singgamata, solusi jangka panjang adalah memperluas bangunan pasar dan solusi jangka pendek adalah memindahkan lokasi parkir mobil dan motor ke lokasi baru yang ada dekat pasar.

Pada pedagang akan diarahkan ke dalam dan di sisi jalan akan dipasang barikade agar arus lalu lintas tidak tersendat. Bahkan, di Pasar Koto Baru tersebut dipasang CCTV untuk memantau situasi lalu lintas di kawasan itu yang terhubung dengan Regional Traffic Management Centre (RTMC) Dirlantas.

Terakhir di Pasar Padang Luar yang juga merupakan salah satu pasar tumpah yang cukup ramai akan dipasang barikade di sisi kanan dan kiri jalan agar arus lalu lintas lebih mengalir dan pengendara bisa tertib.

“Jika sudah sangat padat akan diberlakukan arus satu arah oleh petugas dan yang lain akan dialihkan,” katanya.

Singgamata merasa optimistis pada mudik tahun ini kemacetan di jalur Padang Bukittinggi bisa ditekan dan kelancaran arus bisa lebih baik dibandingkan tahun lalu.

Lima Solusi

Pakar Transportasi Publik Universitas Andalas (Unand) Padang Dr. Yossyafra mengemukakan lima solusi guna mencegah terjadinya kemacetan saat Lebaran di Sumbar.

“Kemacetan saat Lebaran terjadi karena meningkatnya volume kendaraan mendekati daya tampung jalan. Solusi pertama, dengan meningkatkan kapasitas jalan,” kata dia.

Menurut dia, tidak ada cara lain untuk meningkatkan kapasitas jalan dengan melakukan pelebaran di sisi kiri dan kanan. Namun, karena waktu sudah tidak memungkinkan dan butuh biaya besar ada alternatif, yaitu melakukan pengerasan bahu jalan.

Langkah kedua, menghilangkan gangguan samping, seperti pemakaian jalan untuk parkir kendaraan, pasar tumpah, hingga hal-hal lain yang menyebabkan lalu lintas terhambat.

“Ini dapat dilakukan dengan memberlakukan larangan parkir dan menertibkan pasar tumpah sehingga tidak ada lagi gangguan samping,” katanya.

Berikutnya, langkah ketiga dengan melakukan rekayasa arus lalu lintas, terutama oleh pihak kepolisian dan Dinas Perhubungan, seperti penutupan jalur, pemberlakuan jalan satu arah dan hal yang dianggap perlu untuk mengurai kemacetan.

Selanjutnya, penegakan hukum bagi pihak-pihak yang melanggar aturan, seperti larangan parkir di bahu jalan.

Jika sudah ada larangan parkir, pengendara masih membandel, menurut dia, sebaiknya diderek saja sehingga memberi efek jera bagi yang lain.

Solusi kelima, menyebarluaskan informasi tentang kondisi lalu lintas melalui media massa sehingga pengendara dapat mengetahui dan mengambil alternatif pilihan perjalanan.

Ia memperkirakan jalan yang akan mengalami kemacetan cukup parah saat Lebaran adalah jalur Padang menuju Bukittinggi hingga ke Payakumbuh karena untuk menuju sejumlah daerah lain harus melewati rute itu.

Untuk itu, dia menyarankan pemudik mengambil jalur alternatif, yaitu Padang Solok via Ombilin bagi yang hendak ke Bukittinggi atau Payakumbuh.

Walaupun ada penambahan jarak, berdasarkan waktu tempuh jauh lebih pendek karena rute utama Padang Bukittinggi amat padat.

Ia juga menyarankan sesama pemudik harus saling mengingatkan saat berkendara jika ada yang melanggar lalu lintas atau berperilaku yang akan berpotensi menyebabkan kemacetan.

Tidak ada salahnya saling menegur jika ada yang melanggar demi kebaikan bersama agar dapat menikmati mudik tanpa macet.

(T.I030/B/D007/D007) 10-06-2018 07:52:35





Sumber

Baca Selengkapnya
Click to comment

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Berita

Peringati Mosi Integral Mohammad Natsir, Fadli Zon Hadiahkan Karyanya kepada Anies Baswedan – Fadli Zon

Peringati Mosi Integral Mohammad Natsir, Fadli Zon Hadiahkan Karyanya kepada Anies Baswedan


Anggota DPR-RI, Fadli Zon memberikan karyanya kepada Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan. Karya tersebut berupa buku yang ditulisnya berjudul Islam dan Demokrasi. 

Politisi Senior dari Partai Gerindra ini, menyerahkan karya tulisnya kepada Anies Baswedaan bertepatan dengan peringatan “Mosi Integral” Mohammad Natsir. 

Peringatan tersebut jatuh pada tanggal 3 April 1950. Mosi Integral Mohammad Natsir dalam sejarah perjalanan bangsa Indonesia sering disebut sebagai Proklamasi ke-2. Sekaligus dicatat sebagai lahirnya Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI).

“Hari ini, 3 April (1950) kita peringati “Mosi Integral” Mohammad Natsir, Proklamasi ke-2 lahirnya Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI),” ungkapnya, sebagaimana diposting dalam laman akun twitter pribadinya @fadlizon pada tanggal 3 April 2021.

Sumber



Sumber

Baca Selengkapnya

Berita

Fadli Zon Bertemu Ernie Djohan, Tengku Zulkarnain Teringat Masa Kecil – Fadli Zon

Fadli Zon Bertemu Ernie Djohan, Tengku Zulkarnain Teringat Masa Kecil


Politikus Partai Gerindra Fadli Zon memosting pertemuannya dengan penyani legendaris Ernie Djohan di lini masa akun Twitternya.

Dalam pertemuannya dengan pelantun tembang-tembang lawas ini, Fadli meminta secara khusus minta tandata-tangannya di koleksi piringan hitamnya sebanyak 50-an.

Fadli mengungkapkan pelantun lagu Teluk Bayur dan Kau Selalu di Hatiku itu sebentar lagi akan memasuki usia 70 tahun.

“Ketemu penyanyi legendaris Uni Ernie Djohan sekalian minta tanda tangan utk 50an piringan hitam. Sebentar lg berusia 70 tahun, dan sudah berkarya sejak usia 12 tahun. Lagu yang terkenal antara lain Teluk Bayur, Kau Selalu di Hatiku, Mutiara yang Hilang. Sehat terus Uni,” kata Fadli dikutip dari lini masa akun Twitternya, @Fadlizon, Sabtu (27/3/2021).

Postingan Fadli Zon langsung direspons sejumlah pengguna Twitter. Salah satunya mantan Wakil Sekretaris Jenderal Majelis Ulama Indonesia (MUI) Tengku Zulkarnain yang mengaku saat kecil hafal lagu-lagu Ernie Johan.

“Salam buat Uni Ernie Djohan…Saat kecil hampir semua lagu beliau saya hafal. Mutiara yang Hilang salah satu yang terbaik…” cuit pria yang biasa disapa Ustad Tengku Zul ini.

Sumber



Sumber

Baca Selengkapnya

Berita

Mereka Kelihatan Jujur – Fadli Zon

Polemik Hagia Sophia, Fadli Zon Sarankan Indonesia Tunjukkan Sikap Terbuka


Politikus sekaligus anggota DPR RI Fadli Zon baru-baru ini angkat suara menanggapi pernyataan Kapolsek Setu yang mengaku tidak tahu menahu soal adanya kabar dan informasi anggota polisi penembak Laskar FPIyang meninggal dunia.

Dalam cuitan yang diunggah di akun Twitternya, Fadli Zonmengungkapkan pendapatnya soal Kapolsek Setu yang menyampaikan bahwa dirinya tidak menerima laporan insiden kecelakaan tunggal yang mengakibatkan anggota polisi penembak FPI meninggal dunia.

Fadli Zonmenilai bahwa Kapolsek Setu terlihat sebagai sosok pemimpin yang jujur, sehingga pernyataan yang disampaikannya diyakini sebagai pernyataan yang penuh dengan kejujuran.

Kapolseknya kelihatan jujur,” tulis Fadli Zon sebagaimana dikutip PikiranRakyat-Tasikmalaya.com dari akun Twitter @fadlizon, Minggu, 28 Maret 2021.

Diketahui sebelumnya, Badan Reserse Kriminal (Bareskrim) Polri menyebut satu orang polisi terlapor dalam kasus pembunuhan di luar hukum atau unlawful killing terhadap empat laskar FPI meninggal dunia akibat kecelakaan.

Diberitakan Pikiran Rakyat sebelumnya, Kepala Badan Reserse Kriminal (Kabareskrim) Polri Komjen Agus Harianto membenarkan informasi tersebut.

“Saat gelar perkara, saya mendapat informasi kalau salah satu tersangka meninggal dunia karena kecelakaan,” kata Agus saat dikonfirmasi, Kamis, 25 Maret 2021.

Namun demikian Agus tidak merinci di mana lokasi kecelakaan anggota polisi tersebut hingga akhirnya meninggal dunia.

“Silahkan ditanya ke penyidik ya,” ucapnya.

Sumber



Sumber

Baca Selengkapnya

Populer