Connect with us

#na-ic

NA-IC Diminta Kembangkan Sungai Pisang seperti Pantai Carocok Painan

NA-IC Diminta Kembangkan Sungai Pisang seperti Pantai Carocok Painan


PADANG — Warga Sungai Pisang, Kelurahan Teluk Kabung Selatan, Kecamatan Bungus Teluk Kabung, Kota Padang meminta Nasrul Abi-Indra Catri mengembangkan kawasan tersebut objek wisata seperti Pantai Carocok Painan.

“Kami sudah tahu sepak terjang Pak Nasrul Abit di Pesisir Selatan. Karena itu, kami berharap jadikan daerah kami ini seperti Pantai Carocok Painan. Kalau bisa lebih. Sebab daerah ini juga daerah pariwisata,” kata warga Sungai Pisang, Edi, kepada Indra Catri, Minggu (1/11).

Ketika itu Indra Catri babarito di kantor Badan Musyawarah (Bamus) setempat.

Edi mengatakan bahwa pariwisata Sungai Pisang saat ini mulai menggeliat. Namun, karena pandemi Covid-19, jumlah pengunjung objek wisata itu berkurang. Ia berharap pemerintah provinsi mengembangkan pariwisata di Sungai Pisang.

“Masyarakat kami di sini pemandu pariwisata. Sehari-hari kami menyewakan bot sekaligus memandu wisatawan. Infrastruktur di sini juga belum lengkap dan pantai masih belum tertata dengan baik. Ada beberapa jalan dan jembatan yang harus diperbaiki agar pariwisata kami makin bagus,” tutur Edi.

Edi mengetahui sepak terjang Nasrul Abit dan Indra Catri dalam hal memajukan pariwisata. Karena itu, ia berharap kedua tokoh itu menularkan keberhasilan itu ke Sungai Pisang.
“Kami ingin Sungai Pisang ini seperti Carocok Painan. Sarana dan prasarana bagus sehingga wisatawan semakin senang naik bot ke pulau dari sini,” ucap Edi.

Untuk menyikapi permintaan tersebut, Indra Catri mengatakan bahwa pihaknya ingin menjadikan Sungai Pisang menjadi gerbang pariwisata yang terintegrasi dengan Kawasan Wisata Mandeh di Tarusan, Pesisir Selatan.

“Pak Nasrul Abit dan saya sudah berkecimpung di dunia pariwisata. Kerja Pak Nasrul Abit sudah tampak. Beliau mengembangkan Carocok Painan dan Mandeh. Kami bertekad mamajukan pariwisata Sumbar,” tuturnya.

Indra Catri menyampaikan bahwa pariwisata membuat uang berputar sehingga mampu membangkit ekonomi masyarakat. Dengan majunya pariwisata, masyarakat sekitar objek wisata mendapat lapangan pekerjaan baru.

“Pariwisata ini banyak untungnya. Pengunjung tak berhitung kalau belanja. Masyarakat langsung bisa menikmati manfaatnya,” ujarnya. (yos)

 

window.fbAsyncInit = function() {
FB.init({
appId : ‘{your-app-id}’,
cookie : true,
xfbml : true,
version : ‘{api-version}’
});

FB.AppEvents.logPageView();

};

(function(d, s, id){
var js, fjs = d.getElementsByTagName(s)[0];
if (d.getElementById(id)) {return;}
js = d.createElement(s); js.id = id;
js.src = “https://connect.facebook.net/en_US/sdk.js”;
fjs.parentNode.insertBefore(js, fjs);
}(document, ‘script’, ‘facebook-jssdk’));



Sumber

Baca Selengkapnya
Click to comment

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

#na-ic

Nyoblos di Kampung, Nasrul Abit Ajak Masyarakat Datang ke TPS

Nyoblos di Kampung, Nasrul Abit Ajak Masyarakat Datang ke TPS


PADANG – Calon gubernur Sumatera Barat (Sumbar) Nasrul Abit bersama istrinya Wartawati Nasrul Abit telah selesai mencoblos di 006 Painan Timur Painan IV Jurai Kabupaten Pesisir Selatan.

Putra terbaik itu datang ke TPS dengan kemeja putih, celana dasar warna mocca, pakai peci dan dilengkapi dengan maskapai. Begitu juga dengan Wartawati Nasrul Abit yang bernuansa putih.

Sampai di TPS, Nasrul Abit dan Wartawati Nasrul Abit langsung mencuci tangan pada wadah yang disediakan panitia pemungutan suara.

Dengan memakai sarung tangan Nasrul Abit mengisi data yang disediakan panitia. Lalu panitia menyerahkan lembar surat suara, lalu Nasrul Abit langsung menuju bilik suara untuk mencoblos.

Selesai mencoblos, Nasrul Abit kemudian memasukkan lembaran suara yang telah dicoblos dan dilipat kedalam kotak suara.

“Alhamdulillah pagi ini kami telah selesai mencoblos dengan menerapkan protokol kesehatan,” ujarnya, Rabu, 9 Desember 2020.

Dia menghimbau masyarakat untuk datang ke TPS untuk mencoblos dan tetap menerapkan protokol kesehatan.

“Mari kita datang ke TPS untuk mencoblos, jangan golput, datang sesuai dengan waktu yang ditetapkan panitia penyelenggara,” katanya. (yos)

window.fbAsyncInit = function() {
FB.init({
appId : ‘{your-app-id}’,
cookie : true,
xfbml : true,
version : ‘{api-version}’
});

FB.AppEvents.logPageView();

};

(function(d, s, id){
var js, fjs = d.getElementsByTagName(s)[0];
if (d.getElementById(id)) {return;}
js = d.createElement(s); js.id = id;
js.src = “https://connect.facebook.net/en_US/sdk.js”;
fjs.parentNode.insertBefore(js, fjs);
}(document, ‘script’, ‘facebook-jssdk’));



Sumber

Baca Selengkapnya

#na-ic

Diserang soal Mangrove, Nasrul Abit Sebut tak Terbukti secara Hukum

Diserang soal Mangrove, Nasrul Abit Sebut tak Terbukti secara Hukum


PESISIR SELATAN— Setelah debat Pilkada Sumbar tahap kedua, Nasrul Abit langsung menuju Lubuk Nyiur, Kecamatan Batang Kapas, Pesisir Selatan, Rabu (3/12). Saat berdialog dengan warga Batang Kapas, ia menjelaskan tentang isu-isu yang dibahas dalam debat, salah satunya tentang persoalan mangrove di kawasan Mandeh dan pembangunan rumah sakit di Painan.

“Dalam debat saya diserang soal mangrove. Saya tegaskan bahwa saya tidak pernah menebang mangrove. Soal rumah sakit, waktu saya dulu menjadi bupati, belum ada pembayaran. Pembangunan rumah sakit itu sudah melalui kajian dan disetujui DPRD Pessel dan tokoh masyarakat,” tuturnya.

Menurutnya, lawan mulai mencari celah untuk menyerang dirinya. Padahal, tidak ada bukti bahwa ia melakukan perusakan mangrove. Tidak ada juga bukti bahwa ia merugikan negara dari pembangunan rumah sakit di Painan.

“Banyak juga yang masih goreng-goreng isu dan fitnah yang tidak benar. Saya tegaskan lagi saat saya bupati belum ada pembayaran untuk rumah sakit. Jadi, di mananya saya merugikan negara?” tanyanya.

Wakil Gubernur Sumbar yang sedang cuti pilkada itu mengatakan bahwa kalau tidak bersih, ia tidak mungkin dipercaya Prabowo Subianto bersama Indra Catri sebagai calon yang diusung Gerindra pada Pilgub Sumbar.

“Lawan mulai mencari celah. Saya tidak terbukti bersalah secara hukum. Karena itu, saya berharap masyarakat Pessel semakin kompak. Jangan berubah pilihan. Jangan mau disogok,” ucapnya.

Tokoh masyarakat Batang Kapas, Syafran Tamsa, mengatakan bahwa Nasrul Abit dikeroyok oleh tiga calon dari Agam dalam debat tersebut.

“Kita bulatkan suara Pessel untuk beliau. Kami yakin beliau menang atas dukungan masyarakat Pesisir Selatan dan kabupaten/kota lainnya,” katanya. (rel)

window.fbAsyncInit = function() {
FB.init({
appId : ‘{your-app-id}’,
cookie : true,
xfbml : true,
version : ‘{api-version}’
});

FB.AppEvents.logPageView();

};

(function(d, s, id){
var js, fjs = d.getElementsByTagName(s)[0];
if (d.getElementById(id)) {return;}
js = d.createElement(s); js.id = id;
js.src = “https://connect.facebook.net/en_US/sdk.js”;
fjs.parentNode.insertBefore(js, fjs);
}(document, ‘script’, ‘facebook-jssdk’));



Sumber

Baca Selengkapnya

#na-ic

Wartawati, Wanita Hebat di Balik Kesuksesan Nasrul Abit

Wartawati, Wanita Hebat di Balik Kesuksesan Nasrul Abit


PADANG — Pepatah di balik pria yang sukses ada wanita yang hebat di belakangnya terjadi dalam kehidupan Nasrul Abit. Di balik kesuksesannya sebagai pemimpin daerah selama ini ada Wartawati, istri hebat yang mendampingi dan menyemangatinya. Wartawati selalu ada saat suaminya berjuang. Jelang debat tahap kedua calon Gubernur dan Wakil Gubernur Sumbar, Wartawati juga mendampingi suaminya.

Saat persiapan debat, ibu tiga anak itu tertangkap kamera sedang memperbaiki lipatan sarung suaminya. Di kursi tunggu itu, Nasrul Abit tampak pasrah saat Wartawati membetulkan lipatan sarung kotak-kotak merah hati yang dikalungkan di lehernya.
Wartawati mengurusi hal-hal kecil yang berdampak besar terhadap perjuangan suaminya. Hal ini mengingatkan orang terhadap istri Buya Hamka, Siti Raham binti Endah. Ada sebuah kisah menarik tentang ini. Suatu ketika, ketika berkunjung ke Makassar bersama Buya Hamka, Siti Raham diminta berpidato di podium, tetapi ia tidak pandai berpidato sehebat Buya Hamka.

Ia lalu naik podium dan mengatakan, “Saya diminta berpidato, tapi sebenarnya ibu-ibu dan bapak-bapak sendiri memaklumi bahwa saya tak pandai pidato. Saya bukan tukang pidato seperti Buya Hamka. Pekerjaan saya adalah mengurus tukang pidato dari sejak memasakkan makanan hingga menjaga kesehatannya.”

“Pidato” singkat Siti Raham itu mendapat sambutan besar dari ribuan hadirin. Para penonton pun meneriakkan “Hidup Umi.. Hidup Umi!” Buya Hamka pun meneteskan air mata mendengar penuturan sederhana wanita bersahaja itu. Tangis haru dari ulama besar itu mengiringi langkah istrinya turun dari panggung. Betapa besar pengorbanan istri tercintanya dalam masa-masa perjuangannya.

Begitu juga dengan Wartawati Nasrul Abit. Ia bukan pejabat, birokrat, politikus seperti Nasrul Abit. Pekerjaannya hanya mengurus suaminya dan anak-anaknya. Pekerjaan sebagai ibu rumah tangga itu mungkin terlihat sepele, tetapi sangat besar perannya dalam kesuksesan suami dan anak-anaknya. (*)

window.fbAsyncInit = function() {
FB.init({
appId : ‘{your-app-id}’,
cookie : true,
xfbml : true,
version : ‘{api-version}’
});

FB.AppEvents.logPageView();

};

(function(d, s, id){
var js, fjs = d.getElementsByTagName(s)[0];
if (d.getElementById(id)) {return;}
js = d.createElement(s); js.id = id;
js.src = “https://connect.facebook.net/en_US/sdk.js”;
fjs.parentNode.insertBefore(js, fjs);
}(document, ‘script’, ‘facebook-jssdk’));



Sumber

Baca Selengkapnya

Populer