Connect with us

Ekonomi

Program Pemulihan Ekonomi Nasional Dukung UMKM di Masa Pandemi

Program Pemulihan Ekonomi Nasional Dukung UMKM di Masa Pandemi


 

PADANG – Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) merupakan tulang punggung ekonomi Indonesia. Selain sumber dari dinamika ekonomi nasional, UMKM juga menyerap angkatan kerja nasional.

Pada masa pandemi Covid-19, UMKM Indonesia telah mampu bertahan dan dengan cepat beradaptasi pada kondisi sulit. Hal ini disampaikan dalam survei Mandiri
Institute terhadap 319 UMKM, di Pulau Jawa, Sumatera, Kalimantan, Sulawesi, dan Bali.

Hal itu terungkap pada acara Dialog Inspiratif bertema Usaha Mikro Mampu Bertahan di Masa Pandemi, Teguh Yudo Wicaksono, Head of Mandiri Institute, mengatakan bahwa. “Pada saat PSBB 50% UMKM kita masih berjalan dengan normal. Setelah beberapa bulan relaksasi, yang tadinya 50% berjalan normal mulai merasakan dampaknya, kini hanya 63% yang beroperasi secara terbatas. Sementara yang tadinya
beroperasi secara terbatas yang kembali ke normal sangat kecil sekali hanya 1%.”

Melihat data di atas, salah satu motor penggerak kebangkitan UMKM Indonesia dalam kondisi ekonomi pandemi Covid-19 ini adalah, program-program Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN). Secara kumulatif, empat klaster program yang menjadi fokus Satgas PEN yaitu sektor perlindungan sosial, UMKM, Kementerian/Lembaga dan Pemda (K/L/D), serta pembiayaan korporasi yang mencapai realisasi Rp277,68 Triliun pada minggu pertama kuartal IV 2020 lalu.

Penyerapan signifikan terjadi di sektor UMKM yaitu Program Bantuan Presiden (Banpres) Produktif Usaha Mikro. telah terserap penuh untuk tahap awal bagi 9,1 juta pelaku usaha mikro. Program ini memberikan hibah Rp2,4 juta kepada pelaku usaha mikro dan kecil.

“Kita tahu pemerintah sudah mengucurkan bantuan Banpres Produktif, itu merupakan langkah yang tepat dan disaat bersamaan memperbaiki sisi permintaan dan juga mempertahankan daya beli, karena itu juga yang menentukan prospek usaha,” terang Teguh Wicaksono.

Lebih jauh lagi Teguh Wicaksono menerangkan bahwa program PEN yang dijalankan pemerintah sudah tepat sasaran. Hasil survei Mandiri Institute menunjukkan bahwa mayoritas penerima restrukturasi kredit memang merupakan usaha yang omzetnya turun 50%. Lalu usaha yang mendapat subsidi bunga adalah usaha dengan omzet yang stabil atau justru berkembang di masa pandemi.

“Jadi dari sisi diversifikasi program antara restrukturasi kredit dan subsidi bunga. Sudah tepat restrukturasi kredit mengarah ke UMKM yang terdampak dan memang butuh modal kerja, di sisi lain yang butuh ekspansi lewat program subsidi bunga,” terang Teguh Wicaksono.

Aspek positif dari dukungan pemerintah terhadap UMKM adalah, dari sebelumnya mayoritas UMKM hanya memiliki modal usaha kurang dari tiga bulan, kini dengan program PEN bisa menambah modal kerja lebih dari empat bulan. Beruntungnya pula, 79% UMKM telah mengetahui program PEN, melalui komunikasi yang dilakukan Pemerintah. 83% UMKM berpendapat bahwa program ini sangat membantu untuk mempertahankan usaha mereka. (yos)

window.fbAsyncInit = function() {
FB.init({
appId : ‘{your-app-id}’,
cookie : true,
xfbml : true,
version : ‘{api-version}’
});

FB.AppEvents.logPageView();

};

(function(d, s, id){
var js, fjs = d.getElementsByTagName(s)[0];
if (d.getElementById(id)) {return;}
js = d.createElement(s); js.id = id;
js.src = “https://connect.facebook.net/en_US/sdk.js”;
fjs.parentNode.insertBefore(js, fjs);
}(document, ‘script’, ‘facebook-jssdk’));



Sumber

Baca Selengkapnya
Click to comment

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Ekonomi

Jelang Idul Fitri, Ungkit Perekonomian Masyarakat Melalui THR Hingga Perlinsos

Sambut Lebaran 2019, Bank Indonesia Siapkan Rp217,1 Triliun


JAKARTA – Pemerintah terus menjaga keseimbangan antara upaya penanganan COVID-19 dan pemulihan ekonomi nasional (PEN), termasuk di bulan Ramadan dan menjelang Idulfitri 1442 Hijriah ini.

Hal tersebut disampaikan Menteri Koordinator Bidang Perekonomian sekaligus Ketua Komite Penanganan COVID-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (KPCPEN) usai mengikuti Rapat Terbatas (Ratas) yang dipimpin oleh Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) di Istana Kepresidenan, Jakarta, Senin (19/04/2021).

Dipaparkan Airlangga, dalam upaya pengendalian COVID-19 jelang Idulfitri, pemerintah telah mengeluarkan kebijakan pembatasan kegiatan masyakakat baik untuk mudik maupun bepergian. Juga dilakukan pengetatan persyaratan perjalanan, termasuk keharusan melakukan tes COVID-19, baik dengan PCR test, swab antigen, maupun GeNose test.

Sementara untuk pengungkit ekonomi dan daya beli masyarakat, antara lain dilakukan melalui pemberian Tunjangan Hari Rayat (THR) baik untuk pekerja/buruh maupun Aparatur Sipil Negara, prajurit TNI, dan anggota Polri.

“THR untuk pekerja sudah ada SE [Surat Edaran] Menaker Nomor: M 6 tahun 2021, dibayar secara penuh dan paling lama dibayarkan H-7. Kemudian [THR] untuk ASN dan prajurit TNI-Polri, ini juga difinalisasi oleh Ibu Menteri Keuangan dan dibayarkan H-10,” ujar Ketua KPCPEN.

Selain itu, pemerintah juga terus melakukan percepatan penyaluran program perlindungan sosial (perlinsos) dan Kartu Sembako.

“Terkait program perlindungan sosial dan sembako, ini juga terus dilakukan [percepatan] dan Mei dan Juni akan dibayarkan di awal bulan Mei. Kemudian bantuan sosial berupa beras, ini sedang dalam pematangan, 10 kilogram dengan sasaran peserta Kartu Sembako non PKH [Program Keluarga Harapan],” papar Airlangga.

Kemudian, ditambahkan Ketua KPCPEN, juga diadakan Program Hari Belanja Online Nasional (Harbolnas) Ramadan yang akan dilaksanakan selama 5 hari menjelang Idulfitri (H-10 sampai H-6). “Ongkos kirim ditanggung oleh pemerintah ataupun platform digital,” ujarnya.

Dalam keterangan persnya, Airlangga juga memaparkan bahwa pada bulan April 2021 terjadi peningkatan pertumbuhan belanja nasional yang cukup tajam.

“Dari hasil monitor data big data dari perbankan, sudah terlihat pertumbuhan belanja nasional di bulan April, mengalami kenaikan yang cukup besar di mana tumbuh 32,48 persen (year-on-year/YoY) untuk yang non-seasonally adjusted dan 13,11 persen (YoY) untuk yang seasonally adjusted,” ungkapnya.

Selain capaian Purchasing Managers’ Index (PMI) manufaktur Indonesia pada Maret 2021 yang mencatatkan rekor tertinggi di level 53,2, sektor industri juga mencatatkan pertumbuhan penerimaan yang cukup signifikan.

“Penerimaan sektor industri, ini mengalami kenaikan, yaitu tumbuh 10,26 persen (YoY), itu untuk non-seasonally adjusted dan 1,46 persen (YoY) yang seasonally adjusted,” ujar Airlangga. (aci)

window.fbAsyncInit = function() {
FB.init({
appId : ‘{your-app-id}’,
cookie : true,
xfbml : true,
version : ‘{api-version}’
});

FB.AppEvents.logPageView();

};

(function(d, s, id){
var js, fjs = d.getElementsByTagName(s)[0];
if (d.getElementById(id)) {return;}
js = d.createElement(s); js.id = id;
js.src = “https://connect.facebook.net/en_US/sdk.js”;
fjs.parentNode.insertBefore(js, fjs);
}(document, ‘script’, ‘facebook-jssdk’));



Sumber

Baca Selengkapnya

Ekonomi

Telkomsel Jalin Kemitraan Strategis dengan Vision+

Telkomsel Jalin Kemitraan Strategis dengan Vision+


JAKARTA –  Sebagai aplikasi penyedia layanan streaming Over The Top (OTT) terkemuka di Indonesia, Vision+ semakin memudahkan pengguna dengan menghadirkan ragam kontennya dalam aplikasi video digital MAXstream. Mulai 16 April 2021, pengguna dapat mencoba konten-konten pilihan dari Vision+ melalui MAXstream. Berkomitmen memberikan ragam tayangan yang lengkap dan berkualitas, Vision+ mengajak MAXstream sebagai partner agar dapat memberikan pengalaman baru dalam hal menonton tontonan favorit kapan saja dan di mana saja kepada seluruh pengguna.

Vice President Digital Lifestyle Telkomsel Nirwan Lesmana mengatakan, kolaborasi bersama Vision+ sebagai salah satu upaya berkelanjutan dalam menghadirkan MAXstream sebagai platform streaming video yang komprehensif bagi masyarakat. Hal tersebut juga menjadi perwujudan dari komitmen Telkomsel dalam memperkuat perannya sebagai ‘The Home of Entertainment’.

Clarissa Tanoesoedibjo selaku Director of OTT Product, Marketing, & Programming MVN menjelaskan, Vision+ akan semakin memudahkan pengguna dalam hal mengakses konten-konten yang beragam dan tentunya berkualitas kepada seluruh masyarakat Indonesia. Salah satunya adalah dengan memberikan kenyamanan untuk menyaksikannya di aplikasi MAXstream.

“Tidak hanya menghadirkan live TV Nasional & MNC Channels yang dimiliki oleh Vision+, para pelanggan MAXstream juga dapat menikmati judul-judul Vision+ Originals mulai dari ‘Twisted’, ‘Ketawa Di Mana Aja’, hingga yang terbaru, ‘Skripsick’. Untuk kolaborasi di tahap awal ini, kami hadirkan konten-konten tersebut secara gratis kepada seluruh pengguna,” katanya.

Bagi MAXstream, layanan streaming video terdepan dari Telkomsel, kolaborasi dengan Vision+ memperkuat komitmen dalam memberikan pengalaman digital lifestyle terdepan bagi pelanggan. Kini, MAXstream memberikan nilai tambah pelanggan untuk mengakses seluruh konten premium dari berbagai saluran video on demand maupun TV lokal dan internasional dengan menghadirkan konten-konten pilihan dari Vision+. Salah satu konten terbaik yang bisa disaksikan secara eksklusif di Vision+ adalah Ikatan Cinta, yang merupakan sinetron peraih MURI sebagai Sinetron Prime Time dengan audience share nasional tertinggi.

Saat ini, MAXstream menyediakan 56 saluran televisi lokal dan internasional, 14 platform OTT, serta lebih dari 10.000 koleksi film dan serial. Aplikasi MAXstream yang tersedia secara gratis di Google Play Store dan App Store pun sudah mencapai total unduhan sebanyak lebih dari 30 juta kali. Secara keseluruhan, MAXstream telah mencatatkan total 130 juta total views dan sekitar 55 juta menit waktu menonton per bulannya.

Adapun konten Vision+ yang juga dapat dinikmati secara gratis oleh pelanggan Telkomsel dan nonTelkomsel mulai 16 April 2021 di aplikasi MAXstream di antaranya 16 live TV nasional & MNC Channels seperti RCTI, MNCTV, GTV, iNews, MNC Shop Smart, MNC Shop Trendy, IDX Channel, MNC News, LIFE, Muslim TV, Infotainment, Entertainment, Music TV, Lifestyle and Fashion, OK TV, dan Be Smart.

Ada lebih dari 70 channel lokal, internasional, dan premium, lebih dari 10.000 jam film dan series terlengkap serta premium unggulan yaitu Vision+ Originals yang rilis judul baru setiap bulannya.

Untuk mendapatkan pengalaman langsung dalam menikmati konten-konten live streaming TV, film, serial, dan Vision+ Originals, unduh aplikasi Vision+ di Google Play Store/App Store atau kunjungi www.visionplus.id. Untuk informasi lebih lanjut mengenai Vision+, silakan mengikuti akun sosial media resmi Vision+ di @visionplusid (Facebook, Instagram, Twitter, & TikTok). (mat)

window.fbAsyncInit = function() {
FB.init({
appId : ‘{your-app-id}’,
cookie : true,
xfbml : true,
version : ‘{api-version}’
});

FB.AppEvents.logPageView();

};

(function(d, s, id){
var js, fjs = d.getElementsByTagName(s)[0];
if (d.getElementById(id)) {return;}
js = d.createElement(s); js.id = id;
js.src = “https://connect.facebook.net/en_US/sdk.js”;
fjs.parentNode.insertBefore(js, fjs);
}(document, ‘script’, ‘facebook-jssdk’));



Sumber

Baca Selengkapnya

Ekonomi

ASDP Operasikan KMP Tanjung Burang Rute Padang-Mentawai

ASDP Operasikan KMP Tanjung Burang Rute Padang-Mentawai


Corporate Secretary PT ASDP Indonesia Ferry (Persero), Shelvy Arifin kepada Singgalang di Jakarta, Minggu (18/4) menyampaikan apresiasi kepada seluruh pemangku kepentingan mulai dari Gubernur Sumatera Barat, Kepala Dinas Perhubungan Provinsi Sumatera Barat, Kadishuh Kota Padang dan Kepulauan Kabupaten Mentawai, Kepala BPTD Wilayah 3, serta KSOP Teluk Bayur yang telah mendukung peran ASDP dalam mendukung akses transportasi menuju Mentawai.

“Kami bersyukur dan mengapresiasi atas dukungan dan kepercayaan yang diberikan kepada ASDP untuk memperkuat konektivitas penyeberangan dan sektor logistik dari Padang menuju Mentawai. Harapan kami, dengan beroperasinya KMP Tanjung Burang di bawah koordinasi ASDP Cabang Padang, maka akses transportasi penyeberangan masyarakat akan semakin mudah, lancar, aman dan selamat,” tutur Shelvy.

Menurutnya, hadirnya KMP Tanjung Burang di Cabang Padang yang belum lama direlokasi dari Banda Aceh akan menambah frekuensi layanan kapal ASDP dari Padang ke Mentawai, yang sebelumnya dilayani 2 unit kapal yakni KMP Ambu-Ambu dan KMP Gambolo.

Dikatakan, ASDP Cabang Padang juga mengoperasikan KMP Pulo Tello yang melayani lintasan Bengkulu-Enggano, dan 1 unit kapal tol laut Kendhaga Nusantara II, sehingga total 5 unit kapal yang dioperasikan ASDP Cabang Padang.

“ASDP menjadi andalan transportasi penyeberangan khususnya bagi masyarakat dari Padang ke Mentawai, dengan melayani 4 lintasan perintis dan komersial yakni lintasan Padang-Siberut, Padang Sikabaluan, Padang-Sikakap dan Padang-Tua Pejat. Saat ini KMP Tanjung Burang hadir bagi masyarakat yang akan menyeberang dari Padang menuju Sikakap dan Tua Pejat yang beroperasi tiap hari Rabu dan Jumat,” tutur Shelvy.

Shelvy menambahkan, KMP Tanjung Burang berukuran 540 GT dengan panjang 45,3 meter dan lebar 39,5 meter, dan mampu mengangkut 316 orang penumpang dan 22 kendaraan campuran. KMP ini melayani rute Padang-Sikakap setiap hari Jumat dan Padang-Tua Pejat setiap hari Rabu.

“Lntasan Padang menuju Mentawai cukup diminati yang didominasi penumpang sepeda motor dan truk logistik yang banyak mengangkut hasil pertanian dan material bahan bangunan,” tutup Shelvy. (yusman)

window.fbAsyncInit = function() {
FB.init({
appId : ‘{your-app-id}’,
cookie : true,
xfbml : true,
version : ‘{api-version}’
});

FB.AppEvents.logPageView();

};

(function(d, s, id){
var js, fjs = d.getElementsByTagName(s)[0];
if (d.getElementById(id)) {return;}
js = d.createElement(s); js.id = id;
js.src = “https://connect.facebook.net/en_US/sdk.js”;
fjs.parentNode.insertBefore(js, fjs);
}(document, ‘script’, ‘facebook-jssdk’));



Sumber

Baca Selengkapnya

Populer