Connect with us

Payakumbuh

Tokoh Masyarakat Latina Duduk Semeja Dengan Riza Falepi, Bahas Pembangunan Kedepan – siarminang.net

Tokoh Masyarakat Latina Duduk Semeja Dengan Riza Falepi, Bahas Pembangunan Kedepan – Beritasumbar.com

Payakumbuh ,siarminang.net,- Wali Kota Riza Falepi didampingi Sekda Rida Ananda dan Camat David Bachri menjamu tokoh masyarakat Kecamatan Lamposi Tigo Nagori (Latina) di salah satu rumah makan di Payakumbuh, Senin (11/1) siang.

Ada Ketua KAN Nagori Sungai Durian Dt. Panghulu Sati, Ketua KAN Parambahan Dt. Tama Rajo, Ketua KAN Koto Panjang Dt. Majo Lobiah Nan Putiah bersama Angku Yanuar Imam, serta tokoh adat dan pemuda Latina lainnya.

Menurut keterangan dari Putra Idaman, selaku perwakilan rombongan, mereka kangen dengan Wali Kota Riza Falepi, selain bersilaturahmi mereka ingin berkoordinasi memberi beberapa masukan terkait pembangunan, bahkan menyampaikan apresiasi atas apa yang sudah Riza lakukan untuk Latina selama menjabat sebagai wali kota.

“Contohnya saja rehab IPLT, sungguh rumit pelaksanaan proyeknya di masa pandemi Covid-19, namun berkat kerjasama seluruh lini, dapat terselesaikan dan diresmikan akhir Desember 2020 lalu, kami sangat mengapresiasi sekali keberadaan IPLT di Lamposi, berguna untuk masyarakat banyak,” kata Putra.

Tokoh masyarakat Latina juga menyampaikan masa bakti Riza Falepi sebagai kepala daerah tak lama lagi akan berakhir, ada sekitar 15 bulan lagi. Mereka berharap sosok pemimpin selanjutnya kalau bisa seperti Riza dalam membangun.

“Saroman beliau pulo lah nantiknyo, jan salah pulo kito, kok dapek wali kota nan baru lai nomuah pulo melanjutkan apo nan lah sudah diprogramkan, sehingga tidak tabazzir anggaran kota kito do,” ungkap Putra menambahkan diamini tokoh lainnya.

Menurut mereka, melihat dari sisi pembangunan, potensi Puskesmas Latina yang akan bertransformasi menjadi rumah sakit Type D di masa kepemimpinan Riza sudah di depan mata.

“Tanahnya sudah ada, anggaran pun juga, tinggal dukungan dari warga Latina saja lagi,” tandasnya.

Sementara itu, Riza Falepi yang sudah dua periode menjadi wali kota bernostalgia menceritakan sejarah saat awal dirinya maju pilkada 2021, maju karena diminta masyarakat dan disuruh pulang kampung. Saat itu Riza sedang menjabat sebagai anggota DPD RI.

Menurutnya, Lamposi sebagai salahsatu wilayah yang memiliki kerumitan tersendiri, potensinya banyak namun saat itu infrastruktur belum memadai. Riza berusaha untuk menyulapnya dalam waktu berjalan, berangsur-angsur tapi pasti dengan melakukan peningkatan pada irigasi, drainase, dan jalan.

“Saya melihat 3 hal dari Lamposi yang berbatasan langsung dengan Mudiak, Kabupaten Limapuluh Kota. Potensinya karena berada dekat dengan tol, bisa punya rumah sakit, dan bisa memiliki akses jalan baru,” kata Riza.

Dengan mantap dijelaskan oleh Riza Falepi yang lulusan S2 Teknik Elektro ITB itu, setelah dia pelajari, arus lalu lintas Payakumbuh lebih 60 persen dari wilayah Mudiak, itu sangat padat. Riza berfikir membangun rumah sakit, setidaknya untuk di awal type D. Puskesmas Lamposi bisa berubah jadi rumah sakit.

Riza juga ingin menjadikan Lamposi sebagai alternatif jalan, dimana ukuran jalannya harus besar, karena di sebelah utara Lamposi bakal ada jalan tol.

“Kendaraan yang keluar dari jalan tol akan masuk ke Payakumbuh, lalu lintas padat juga datang dari daerah Mudiak. Di dalam kita terus mempersiapkan tempat untuk dikunjungi, namun untuk akses kesitunya tentu juga harus kita fikirkan,” kata Riza.

Lebih lanjut, Riza mengatakan juga berencana membuka jalan baru di beberapa titik, Riza sangat mengapresiasi dukungan warga Latina dan anggota DPRD. Bahkan ada warga yang menghibahkan tanahnya demi ada akses jalan baru di Latina, menurut Riza hal itu sangat berdampak besar pada jalannya pembangunan.

“Saat ini pekerjaan yang masih ada tinggal pengerjaan Bandar Batang Pulau saja lagi, Alhamdulillah kerusakan akibat banjirnya tidak sebesar saat dulu, karena beberapa sudah kita kerjakan. Yang terkurang, di tahun anggaran ini kita sempurnakan dan selesaikan,” kata Riza.

Diakhir paparannya, Riza berpesan agar warga Payakumbuh, Latina khususnya harus bisa cerdas dalam memilih kepala daerah setelah masa bakti Riza berakhir.

“Pilihlah yang mau membangun, sayang dengan rakyat. Karena “manandehan pitih” itu gampang. Yang payah itu mencari anggaran ke pusat dan yang pintar menghemat anggaran daerah,” pesan Riza. (Humas)



Sumber

Baca Selengkapnya
Click to comment

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Payakumbuh

Mahasiswa KKN Unand Padang Lakukan kegiatan bagi-bagi masker dan hand sanitizer buatan sendiri. – siarminang.net

Mahasiswa KKN Unand Padang Lakukan kegiatan bagi-bagi masker dan hand sanitizer buatan sendiri. – Beritasumbar.com

Payakumbuh,siarminang.net, – Sebanyak 18 mahasiswa Universitas Andalas Padang angkatan 2018 yang dari berbagai jurusan melaksanakan bakti masyarakat di kelurahan Bulakan Balai Kandi kecamatan Payakumbuh Barat Kota Payakumbuh.

Salah satunya hari ini mereka membagi-bagikan masker dan hand sanitizer kepada masyarakat sekitar. (29/7)

Sebanyak 60 botol hand sanitizer dan 3 kotak masker telah di distribusikan kepada masyarakat kelurahan Bulakan Balai Kandi.

Ketua rombongan Fathan Bima Al Razzak didampingi Feby Febriani, Viodina Kurnia Alifia, Tasya Armonia, Risqa Karima mengatakan bahwa semua yang diserahkan kepada masyarakat adalah swadaya mereka sendiri.

“Ini dilakukan untuk membantu masyarakat dalam mencegah penyebaran virus Covid-19 di lingkungan kelurahan Bulakan Balai Kandi”, ujar Fathan.

“Dibawah bimbingan dosen pembimbing lapangan Elsa Eka Putri, S.T., M.Sc (Eng), Ph.D, kita juga telah penyuluhan sosialisasi PHBS, membantu pelaksanan vaksinasi di kantor camat Payakumbuh Barat serta mendorong pemulihan UMKM bagi masyarakat yg terdampak pandemi Covid-19.

“Untuk menambah imun tubuh kami setiap hari bersama masyarakat melakukan senam pagi yang dilanjutkan dengan pembagian susu segar yang di usahakan dengan dana kami sendiri”, tukuknya.

Salah satu karya mahasiswa KKN Unand yang sangat bermanfaat pada kondisi sekarang ini adalah mereka telah membuat sendiri hand sanitizer untuk di bagikan kepada masyarakat setempat. ()



Sumber

Baca Selengkapnya

Payakumbuh

Dua Meninggal dan 28 Positif Covid-19 Di Payakumbuh – siarminang.net

Dua Meninggal dan 28 Positif Covid-19 Di Payakumbuh – Beritasumbar.com

Payakumbuh,siarminang.net, – Angka kematian akibat Covid-19 di Payakumbuh terus meningkat, dimana dalam beberapa hari terakhir ini terdapat masyarakat yang dinyatakan meninggal karena terpapar virus corona.

RS, laki-laki (70), yang merupakan warga Kelurahan Koto Tuo Limo Kampuang yang telah merasakan gejala sejak (24/07), dan dilakukan pengambilan spesimen pada (26/07) dan dinyatakan positif Covid (28/07).

Kemudian S, perempuan (60), yang merupakan warga Kelurahan Payobasung, Almarhumah telah merasakan gejala sejak (21/07) hingga terjadi penurunan kesadaran, kemudian dilakukan tes PCR pada (27/07) dan dinyatakan positif pada (28/07).

“Kedua masyarakat kita ini, meninggal dunia sebelum hasil swabnya keluar. Almarhum RS meninggal (26/07) dan Almarhumah S meninggal kemaren (27/07). Karena hasilnya baru keluar hari ini maka datanya dicatatkan hari ini” kata Kadinkes Bakhrizal kepada media, Rabu (28/07).

“Sampai hari ini sudah 34 warga Payakumbuh yang meninggal karena Covid-19,” lanjutnya.

Kemudian dr. Bek menyampaikan dari tracing yang dilakukan kepada masyarakat yang dinyatakan positif beberapa hari yang lalu dan hasilnya keluar hari ini kembali ditemukan penambahan kasus sebanyak 28 orang dan yang bebas isolasi 12 orang.

“Kasus aktif kita terus meningkat sehingga yang dinyatalan positif sudah 180 orang dengan rincian 151 orang isolasi mandiri dirumah dan 29 orang dirawat di rumah sakit.

Adapun untuk daftar dari 28 orang yang dinyatakan positif Covid-19 hari ini adalah :

  1. NW, perempuan (61), Kubu GAdang, IRT
  2. J, laki-laki (64), Kubu Gadang
  3. DN, perempuan (39), Tanjung Pauh, Nakes RSUD Adnaan WD
  4. RS, laki-laki (70), Koto Tuo Limo Kampuang, Pensiunan (meninggal dunia)
  5. S, perempuan (60), Payobasung, IRT (meninggal dunia)
  6. A, perempuan (51), Parit Rantang, IRT
  7. B, perempuan (61), Padang Tinggi Piliang, IRT
  8. SZ, perempuan (22), Ompang Tanah Sirah, Mahasiswa
  9. Y, perempuan (62), Koto Kociak Kubu Tapak Rajo, IRT
  10. UK, perempuan (58), Tanjuang Gadang Sungai Pinago, Pensiunan
  11. Y, perempuan (66), Padang Tiakar, IRT
  12. YS, perempuan (52), Padang Tangah Payobadar, PNS SMK 3
  13. AFS, perempuan (17), Padang Tangah Payobadar, Pelajar
  14. R, perempuan (64), Tigo Koto Diate, Pensiunan
  15. BM, laki-laki (52), Balai Panjang, TNI Kodim
  16. RG, perempuan (25), Balai Panjang
  17. JRM, perempuan (15), Balai Panjang, Pelajar
  18. YS, perempuan (52), Subarang Batuang, ASN Pengadilan 50 Kota
  19. H, perempuan (61), Ibuh, IRT
  20. Y, perempuan (46), Ibuh, IRT
  21. EN, perempuan (60), Napar, IRT
  22. J, laki-laki (60), Napar
  23. SR, perempuan (65), Payolansek (65), IRT
  24. RGA, perempuan (24), Ibuh, Karyawan Swasta
  25. RH, perempuan (49), Padang Tiakar, ASN Disnak 50 Kota
  26. UN, laki-laki (39), Tanjuang Gadang Sungai Pinago, Camat Pyk Utara
  27. RW, laki-laki (22), Parit Rantang, Mahasiswa
  28. M, laki-laki (68), Bulakan Balai Kandi

Sementara 12 orang yang dinyatakan bebas isolasi hari ini adalah :

  1. RINI SUSANTI, perempuan (40), Tanjung Pauh, PNS
  2. BENNY OKTAVIANUS, laki-laki (37), Koto Tuo Limo Kampuang, Distributor Telkomsel
  3. SRI NOVA DILLA P, perempuan (37), Koto Tuo Limo Kampuang, IRT
  4. AHMAD THOHA FARHAN, laki-laki (16), Koto Tuo Limo Kampuang, Pelajar SMA N 1
  5. FARSYA SHALSABILLA, perempuan (14), Koto Tuo Limo Kampuang, Pelajar
  6. FARREL MARCEL OKTAVIANUS, laki-laki (10), Koto Tuo Limo Kampuang, Pelajar
  7. FARAH FAUZIYYAH AKTAVIANUS, perempuan (2), Koto tuo Limo Kampuang
  8. FARIS FATURRAHMAN O, laki-laki (1), koto Tuo Limo Kampuang
  9. MIDIAWATI, perempuan (26), Tanjuang Gadang Sungai Pinago, Nakes RSKIA Sukma Bunda
  10. RAMAINUR, laki-laki (64), Ibuh, Swasta
  11. DION MEDINASTRA, laki-laki (24), Nunang Daya Bangun, Mahasiswa
  12. FATIA ULFA, perempuan (25), Tanjuang Gadang Sungai Pinago, Mahasiswa

Kadinkes kembali mengingatkan, jangan lagi anggap enteng virus corona ini, karena belakangan ini hampir setiap hari ada yang meninggal karenanya di Payakumbuh. Dan penambahan kasus juga cukup tinggi.

“Diimbau kepada masyarakat untuk terus berhati-hati, selalu patuhi protkes (6M), karena itu adalah hal pertama yang akan melindungi diri kita,” ucapnya.

“Sayangi diri, keluarga dan pedulilah pada lingkungan sekitar. Jangan sampai kita menjadi sumber petaka bagi orang lain yang mungkin lebih lemah dari kita,” tukuknya.

Dan tak bosan-bosanya Kadinkes tersebut menyampaikan agar secepatnya melakukan vaksinasi kepada masyarakat, mumpung masih gratis.

“Bagi masyarakat kita yang belum vaksin bisa datang ke fasilitas layanan kesehatan di Payakumbuh. Cukup dengan membawa KTP elektronik atau KK Kota Payakumbuh,” jelasnya.

Dr. Bek menjelaskan tujuan percepatan vaksin ini supaya 75 persen masyarakat Kota Payakumbuh bisa mendapatkan vaksin agar herd immunity itu bisa terbentuk dan masyarakat yang komorbid bisa ikut terlindungi.

“Jadilah pelindung bagi masyarakat yang tidak bisa divaksin. Yang terpenting jangan mudah terpengaruh dan terpancing oleh berita hoax yang ujung-ujungnya akan merugikan diri kita sendiri,” pungkasnya.

Serta untuk laporan data Covid-19 Kota Payakumbuh sampai hari ini adalah:

Suspek : 0
Kasus konfirmasi : 1923
Sembuh : 1702
Isolasi : 151
Rawat : 29
Meninggal : 34
KE : 64
Discarded : 16.792
Total swab : 19.653

(Relis Humas)



Sumber

Baca Selengkapnya

Payakumbuh

Unit Pemberantasan Pungli Kota Payakumbuh laksanakan Sosialisasi Pencegahan Pungli dan Gratifikasi bagi ASN dan Penyedia/Rekanan – siarminang.net

Unit Pemberantasan Pungli Kota Payakumbuh laksanakan Sosialisasi Pencegahan Pungli dan Gratifikasi bagi ASN dan Penyedia/Rekanan – Beritasumbar.com

Payakumbuh,siarminang.net,-Dalam rangka pelaksanaan kegiatan Unit Satuan Tugas Sapu Bersih Pungutan Liar Kota Payakumbuh mengadakan sosialisasi pencegahan pungli dan gratifikasi dalam pengadaan barang dan jasa bagi Aparatur Sipil Negara (ASN) serta bagi penyedia/rekanan yang bekerjasama dengan Instansi di Pemerintah Kota Payakumbuh yang digelar di Aula Ngalau Indah lantai 3 Kantor Wali Kota Payakumbuh, Rabu(28/7).

Pelaksanaan sosialisasi tersebut dihadiri oleh Sekretaris Daerah Kota Payakumbuh Rida Ananda, Asisten II Elzadaswarman, Asisten III Amriul Datuak Karayiang, Waka Polres Payakumbuh Kompol Jerry Syahrim serta menghadirkan narasumber berkompeten dari Kejaksaan Negeri Payakumbuh dan Kabag Dalbang Maizon Satria.

Sekretaris Daerah Kota Payakumbuh Rida Ananda dalam sambutannya mengatakan kegiatan ini sangat penting diikuti ASN dan Pihak-pihak terkait yang sangat rentan agar tidak terjerat dalam tindak pidana korupsi, Pungutan liar maupun gratifikasi.

“Banyak pengadaan maupun pembangunan yang bila tidak dilaksanakan dengan baik dan penuh amanah berpotensi terjadi Pungutan liar dan gratifikasi,” ujarnya

Rida menjelaskan sebagai salah satu upaya pencegahan, dilakukan dengan menjalin kerja sama antar instansi terkait dengan penguatan Saber Pungli di lintas sektoral dan Tim Pengawal, Pengamanan, Pemerintah, dan Pembangunan Daerah (TP4D) Kejaksaan Negeri Payakumbuh yang siap mengawal proses pembangunan untuk kepentingan umum.

“Melalui pengawasan dan transparansi pengelolaan anggaran, diharapkan tipikor, Pungli dan gratifikasi bisa dicegah. Kemudian, penyerapan anggaran dapat terlaksana maksimal,” Pungkas Rida.

Wakapolres Payakumbuh Jerry Syahrim yang juga merupakan Ketua UPP Saber Pungli Kota Payakumbuh mengatakan banyak area yang berpotensi pungli pada pemerintah daerah seperti perizinan, hibah dan bansos, kepegawaian, pendidikan, pelayanan publik, serta pengadaan barang dan jasa.

“Tentu harus ada upaya pencegahan yakni dengan pembinaan seperti membangun budaya anti pungli di aparatur maupun pengusaha. Kemudian meningkatkan sosialisasi kepada masyarakat dalam gerakan nasional pemberantasan pungli,” terangnya

Diungkapkan Jerry strategi preventif atau pencegahan pungli yakni dengan melakukan pemetaan rawan pungli, mengoptimalkan fungsi satuan pengawasan internal, dan mengoptimalkan sistem pelayanan publik yang prima berbasis teknologi dan informasi.

“Untuk strategi penegakan hukum juga harus ditekankan yakni dengan menjatuhkan sanksi administratif sampai dengan pemberhentian tidak hormat terhadap oknum aparat, penyelenggara negara atau pegawai negeri, dan masyarakat yang terlibat dalam pemungutan liar sesuai ketentuan perundang-undangan yang berlaku. Pungli dan Gratifikasi menimbulkan kerugian di masyarakat sedangkan korupsi menimbulkan kerugian negara. Hal ini tentu harus kita cegah bersama, mari berantas Pungli dan Gratifikasi” tegas Jerry. (Humas)



Sumber

Baca Selengkapnya

Populer